fbpx Press "Enter" to skip to content

Setiap Hari 30 Persen Pasokan Air PDAM Sragen Bocor

Minggu, 17 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SRAGEN – Setiap hari 30 persen pasokan air Perusahaan Air Minum Daerah (PDAM) mengalami kebocoran. Ini berarti setara dengan volume air sebanyak 18.000 m3/hari. Sedangkan standar minimal kebocoran normal maksimal sebesar 20 persen.

Untuk mengatasi persoalan tersebut, PDAM memasang water meter elektromagnetik bantuan PT Oasen NV. Demikian paparan Direktur Utama PDAM Tirtonegoro Sragen, Supardi, yang dilansir dari solopos.com, belum lama ini.

Supardi menambahkan, distribusi air untuk pelanggan PDAM di Sragen dengan jumlah 63.000 pelanggan capai 700 m3/detik. Sementara kapasitas air yang dimiliki PDAM adalah 900 m3/ detik.

“Artinya, distribusi sebesar 700 m3/detik, sepanjang satu bulan, PDAM telah menyalurkan air ke pelanggan sebesar 1,8 juta/m3/bulan dan setara dengan 60.000 m3/hari. Kondisi ini sangat merugikan PDAM. Untuk itu harus segera diupayakan penanganannya,” tuturnya.

Informasi kebocoran air sebesar 30 persen, sudah diperoleh semenjak Februari lalu. Supardi mengaku telah menerjunkan petugas untuk mencari kebocoran air.

“Mereka bekerja pada malam hari. Serta kebocoran yang tinggi terjadi di kawasan berpenduduk padat,” tambahnya.

Untuk pemasangan water meter elektromagnetik, telah dilakukan di daerah Masaran dan Sidoharjo guna menekan kebocoran.

Baca jugaKebocoran Air PDAM Solo Setara Volume Waduk Cengklik

“Hingga akhirnya kebocoran dari 30 persen bisa ditekan menjadi 13 persen,” jelasnya.

Faktor penyebab kebocoran menurut Supardi, bermacam-macam. Pertama ada pelanggan yang nakal. Kedua, kebocoran pipa dan air masuk ke selokan atau terbuang di jalan. Ketiga, terkena proyek galian.

Sehingga dengan pemasangan water meter, maka laporan distribusi air diperoleh secara akurat dan bisa diketahui dalam durasi detik. Laporan distribusi air itu, tambahnya, diketahui lewat laporan digital.

“Sebelumnya menggunakan water water meter analog yang akurasi penggunaan air masih didasarkan pada asumsi. Jadi angka kehilangan airnya tinggi,” ujarnya.

“Kami juga memasang peralatan bantuan dari Belanda itu di Gemolong. Selanjutnya Maret ini pula akan didatangkan enam unit water meter dari Belanda dan akan dipasang di wilayah Sukodono. Dua kecamatan itu memang menjadi pilot project untuk pemanfaatan water meter bantuan Oasen Belanda. Mengingat jumlah pelanggannya besar dan potensi kehilangan airnya relatif tinggi,” tuturnya. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id