fbpx Press "Enter" to skip to content

Sensasi Mandi Bagai Raja di Umbul Ngabean, Boyolali

Selasa, 26 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI – Boyolali yang kaya akan umbul atau kolam pemandian alami juga pernah diminati oleh pihak Keraton Kasunanan Surakarta. Jejak peninggalannya saat ini bisa ditemukan di Umbul Pengging. Umbul Ngabean yang berada di kompleks pemandian Umbul Pengging, Boyolali, dimiliki oleh Keraton Kasunanan Surakarta.

Dikutip dari Kompas.com, dahulu Umbul Ngabean merupakan tempat pemandian favorit Raja Surakarta saat itu Pakubuwana X. Pemandian Sang Raja Sebagai pemandian raja, tentu Umbul Ngabean dibangun dengan mewah.

Nuansa Keraton Surakarta begitu kental begitu di kolam pemandian ini. Hal itu karena bangunan yang mengelilingi kolam berciri khas sama dengan keraton. Tidak jauh dari Umbul Pengging, terdapat peninggalan Keraton Surakarta lainnya yakni pesanggrahan atau tempat istirahat raja.

Saat berkunjung ke daerah Pengging, pesanggrahan itu menjadi tempat Pakubuwana X beristirahat. Sementara jika raja ingin mandi, maka ia akan mengunjungi Umbul Ngabean. Raja tidak hanya seorang diri menikmati kesegaran pemandian ini.

Biasanya Sang Raja turut mengajak permaisuri dan selirnya. Saat itu, tidak ada orang lain yang diperkenankan memasuki area pemandian.

Meski dulunya merupakan kolam pemandian raja, saat ini Umbul Ngabean terbuka untuk umum. Harganya juga tidaklah mahal. Hanya perlu membayar Rp 2.500, wisatawan sudah bisa merasakan sensasi menjadi seorang raja saat mandi di sini.

Baca jugaUmbul Sigedang, Bekas Tempat Permandiannya Putri Kerajaan

Bersumber langsung dari dalam bumi, air di Umbul Ngabean ini begitu menyegarkan. Meski merupakan pemandian alami, kondisi kolam pemandian ini juga cukup bersih sehingga sangat nyaman untuk dinikmati.

Suasana di kolam pemandian pun begitu teduh. Selain banyak pepohonan di seluruh kawasan Umbul Pengging, terdapat satu pohon beringin besar yang ada di samping kolam Umbul Ngabean ini. Meski demikian, keberadaannya tidaklah menyeramkan sama sekali.

Mandi di Umbul Ngabean paling pas dilakukan saat siang hari yang cerah. Panasnya udara kota seakan langsung sirna begitu menceburkan diri di kolam pemandian ini. Jika ingin sepi, maka berkunjung pada hari kerja bisa dilakukan.

Pada akhir pekan, terutama sore hari yang cerah, banyak orang yang berkunjung ke Umbul Ngabean ini. Kunjungan paling banyak biasanya terjadi pada momen libur Lebaran, atau sebelum masuk Ramadhan ketika masyarakat melakukan padusan.

Dulunya pengelolaan Umbul Ngabean dilakukan oleh pejabat Keraton Kasunanan Surakata dengan pangkat Ngabehi. Hal itulah yang merupakan asal muasal pemandian alami ini bernama Umbul Ngabean. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id