fbpx Press "Enter" to skip to content

Sempat Dibully, Slank Tetap Tampil di Apel Kebangsaan

Minggu, 17 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Slank akhirnya tetap tampil di Apel Kebangsaan Kita Merah Putih yang berlangsung di Lapangan Pancasila Simpang Lima Semarang, Minggu (17/3). Sebelumnya mereka sempat dibully, lantaran tampil di acara yang menghamburkan uang rakyat.

Sebelum Slank tampil, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, sempat datang menyapa warga, khususnya Slanker dari berbagai daerah. Ganjar meminta para penonton yang hadir di acara Apel Kebangsaan untuk tetap tertib dan menjaga kebersihan.

“Selamat datang di Kota Semarang. Selamat mengikuti Apel Kebangsaan. Jaga keamanan, ketertiban, dan buanglah sampah di tempat yang sudah disediakan ya,” kata Ganjar.

Kedatangan Ganjar ke acara tersebut untuk memantau lokasi panggung. Bahkan sesekali dia sembari mengendarai sepeda, menyapa warga. Termasuk melayani foto bersama masyarakat.

Slank tampil di atas panggung utama pukul 08.30 WIB dan lagu “Mars Slankers” langsung disambut Slanker yang memadati lapangan Pancasila Simpang Lima Semarang. Menyusul “Garuda Pancasila” yang menyulut koor para Slanker dan penonton lainnya.

Pagi itu Slank tampil minus Abdee (gitar). Mereka adalah Kaka (vocal), Ivanka (bas), Bimbim ( drum), dan Ridho (gitar).

“Yang disini, mana nih suaranya, wong Semarang, wong Jawa Tengah, kita tetap satu Merah Putih ya. Semangat, jangan mau dipecah”, ujar Kaka menyapa.

Meski tanpa Abdee, namun Slanker dan penonton cuek. Mereka tetap bergoyang sembari bernyanyi mengikuti lagu-lagu yang dibawakan band asal Gang Potlot Jakarta ini.

Baca jugaSlank Dituduh ‘Makan Duit Rakyat’ Lantaran Tampil di Apel Kebangsaan

Sementara Slanker yang hadir di acara tersebut, bukan saja dari Semarang dan sekitarnya. Tetapi juga dari daerah lain di luar kota Semarang. Mereka sudah berdatangan sejak pukul 01.30 WIB menumpang bus maupun mengendarai sepeda motor berombongan.

Selain Slank, sejumlah tokoh dijadwalkan hadir. Yaitu Panglima TNI Jenderal Hadi Tjahjanto, Kapolri Jenderal Tito Karnavian, KH Maimun Zubair dan ulama asal Pekalongan Habib Luthfi.

Sementara musisi/penyanyi yang tampil adalah Armada, Letto, Virzha, serta penyanyi dangdut Nella Kharisma.

Beberapa hari sebelum tampil, Slank sempat di-bully warganet di media sosial dengan tagar #SlankMakanUangRakyat karena menjadi salah satu pengisi acara Apel Kebangsaan Jawa Tengah yang memakan biaya hingga Rp18 miliar dimana diambil dari APBD.

Lewat tagar #SlankMakanUangRakyat, netizen menggemakan kritik kepada band yang dikenal cukup vokal untuk menyuarakan kondisi sosial.

Apel ini dikritik karena mendapat kucuran dana APBD Rp18 miliar. Akan tetapi, meski sempat dibully lantaran tampil di acara yang menghamburkan uang rakyat, Slank tetap tampil menghibur warga Semarang, termasuk Slanker yang berkumpul di lokasi acara. (nug/lna)

Satu Komentar

  1. Hamdi Hamdi Senin, 18 Maret 2019

    Pak ganjar itu gak nyadar bahwa rakyatnya di jateng masih dibawah daerah daerah lain ..katanya prorakyat nytnya hambur hambur apbd dan ndak sah karena blum tentu semua orang jateng suka sama acara itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id