fbpx Press "Enter" to skip to content

Salak Bali Rambah Pasar Kamboja

Senin, 25 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, TABANAN – Salak gula pasir asal Tabanan, Bali berhasil menembus pasar ekspor Kamboja. PT Sarena Sejahtera eksportir salak mengaku akan terus mengembangkan pasar ekspor komoditas pertanian ini dengan membidik Vietnam dan China.

Eksportir Salak yakni Direktur PT Sarena Sejahtera Mulianta mengatakan pangsa pasar baru akan terus dicari menyusul kesuksesan pengiriman komoditas tersebut ke Kamboja. Ada Vietnam dan China yang menjadi sasaran ekspor selanjutnya.

Dia pun optimistis salak gula bali akan diterima pasar luar negeri karena memiliki rasa yang lebih manis dan renyah dibanding jenis produk lain. Kamboja menjadi pintu pertama bagi Bali untuk mengekspor salak. “Permasalahan kita masih pada komitmen petani,” katanya.

Kepala Karantina Pertanian Denpasar I Putu Terunanegara optimistis salak gula pasir menjadi komoditas ekspor selanjutnya yang digemari pasar luar negeri. Ekspor perdana memang baru dilakukan dengan mengirimkan setengah ton salak gula pasir ke Kamboja pada Maret 2019. Setelahnya, salak gula pasir akan secara rutin diekspor sebanyak 50-100 ton per bulan.

Selain Kamboja, negara tujuan lain yang rencananya disasar yakni Vietnam dan China. Bali berharap besar pasar China akan menerima produk salak gula pasir ini. Sebab, kuantitas permintaan akan lebih meningkat.

Baca juga: RI Ekspor Bus Eksekutif Bikinan Karoseri Ungaran 

Apabila dibandingkan dengan Kamboja persyaratan ekspor China lebih rumit, mulai dari buah harus bebas kutu dan semut. Sementara, ekspor ke Kamboja hanya perlu dilengkapi dengan registrasi kebun dan packing house.

“Tapi kita tetap lakukan secara bersih [dari semut dan kutu putih] tetapi tidak ketat karena tidak ada persyaratan [di Kamboja],” katanya.

Sebelumnya, Bali berhasil mengekspor manggis ke China setelah lima tahun tidak melakukan pengriman karena adanya pelarangan dari negara tersebut. Pada 2018, Bali ahirnya berhasil mengirim 4.096 ton manggis dengan nilai ekonomi Rp300 miliar hanya ke China dan sekaligus menjadi nilai ekspor manggis tertinggi di Indonesia. Sementara itu, memasuki tiga bulan pertama 2019 ,ekspor manggis bahkan sudah mencapai 631 ton tujuan Cina dengan nilai devisa hingga Rp45 miliar.

“Kini bertambah lagi komoditas andalan petani di bali, dan petani sebagai penggeraknya telah menjadi pahlawan devisi negara,” katanya, dikutip dari Bisnis.com.

Kepala Balai Besar Karantina Soekarno Hatta Imam Djajadi mengharapkan dengan bertambahnya komoditas ekspor ini akan meningkatkan surplus neraca dagang Indonesia pada 2019. Adapun selama 2013 hingga 2017 ekspor komoditas pertanian secara nasional telah mengalami surplus senilai US$11,5 miliar.

“Sinergi yang dibangun telah membuahkan hasil, dan kita akan terus tingkatkan dengan mendorong produk komoditas pertanian unggulan asal Bali masuk ke pasar ekspor,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id