fbpx

Reaktivasi Jalur KA di Jabar Dimulai, Cianjur-Ciranjang Diujicoba

Mari berbagi

JoSS, CIANJUR – Proses reaktivasi jalur Kereta Api (KA) di Jawa Barat telah dimulai. Dalam waktu dekat rel yang menghubungkan Cianjur – Ciranjang segera diujicoba, setelah sebelumnya dilakukan reaktivasi jalur dan memasang kelengkapan rambu.

Kepala Stasiun Cianjur Narizal mengatakan reaktivasi jalur kereta api Cianjur-Ciranjang penting untuk menghubungkan transportasi kereta api dari Bogor ke Bandung dari Cianjur.

“Reaktivasi jalur Cianjur-Ciranjang merupakan tahapan pertama, nantinya akan di lanjut Ciranjang-Padalarang. Sejauh ini, proses reaktivasi jalur tersebut berjalan cukup baik, tidak ada kendala yang berarti,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Jumat (8/3).

Ia menjelaskan untuk melakukan uji coba pihaknya sudah melakukan penyisiran jalur dan tidak ditemukan masalah serius di jalur KA Cianjur-Ciranjang yang membentang mulai dari Stasiun Sinar hingga Pasar Ciranjang.

“Setelah uji coba dilakukan, baru diresmikan, namun kami belum tahu pasti waktunya karena menunggu keputusan dari Humas Daop II Bandung,” jelasnya.

Hal itu dikarenakan sepanjang jalur KA Cianjur-Ciranjang masih banyak ditemukan jalan yang aktif tanpa palang pintu kereta, sehingga membahayakan pengguna jalan.

“Kami sudah mensosialisasikan hal tersebut ke masyarakat di sekitar lintasan, agar setiap kepala daerah berinisiatif untuk membangun palang pintu secara swadaya, karena palang pintu di jalan ilegal bukan wewenang kami,” imbuh dia.

Baca juga: Kereta Lokal di Jogja Bisa Dipesan dengan Aplikasi KAI Access

Sedangkan untuk proses reaktivasi jalur Ciranjang-Padalarang akan di kerjakan tahun ini. “Mudah-mudah reaktivasi Ciranjang-Padalarang segera rampung akhir tahun,” tuturnya.

Pada awal tahun ini Presiden Jokowi menargetkan reaktivasi jalur KA di Jawa Barat bisa selesai dalam dua tahun mendatang.

“Yang paling penting segera dimulai. Saya target dua tahun, mundur-mundur sedikit lah,” ujar Jokowi.

Terdapat empat jalur yang akan kembali diaktifkan. Di antaranya jalur Cibatu-Garut, Banjar-Pangandaran, Rancaekek-Tanjungsari, dan Bandung-Ciwidey. Jalur Cibatu-Garut menjadi yang pertama dikerjakan. Rel sepanjang 50 meter sudah terpasang di dekat pintu perlintasan.

Sebagian bangunan yang berdiri di atas lahan milik PT KAI mulai dibongkar. Dari 1.077 bangunan, sebanyak 230 sudah menerima uang bongkar dari PT KAI.

Menurut Jokowi  akan tumbuh titik-titik ekonomi baru dengan adanya kereta api, termasuk kawasan wisata yang bisa semakin berkembang. “Dulunya di sini (Garut) kereta ada untuk ke kawasan wisata. Sekarang kita aktifkan lagi,” ucapnya.

Sementara itu, Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi mengatakan dua proyek reaktivasi jalur KA di Jawa Barat dapat selesai tahun ini. “Jalur kereta Cibatu-Garut tahun ini selesai. Cianjur – Bandung (yang dimulai dengan Cianjur-Ciranjang) juga tahun ini selesai,” kata Budi Karya.

Jalur Cibatu-Garut, katanya, bisa dimanfaatkan untuk pariwisata. Cianjur-Bandung akan mempermudah akses warga dari Bogor, Sukabumi, Cianjur jika ingin berpergian ke Yogyakarta. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *