fbpx Press "Enter" to skip to content

Puluhan Warga Watu Bonang Bedol Desa Karena Isu Kiamat

Kamis, 14 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, PONOROGO – Puluhan warga Desa Watu Bonang Kecamatan Badegan, dalam waktu yang bersamaan mendadak meninggalkan rumah mereka secara misteri. Hal itu karena isu kiamat yang disampaikan oleh pemimpin salah satu pesantren di daerah Malang.

Warga pengikut salah satu pesantren di Dusun Pulosari Desa Sukosari Kecamatan Kasembon Kabupaten Malang ini, bahkan menjual rumah, sawah dan ternak mereka dengan harga murah untuk biaya hidup mereka selama dipesantren tersebut.

Dari data di Kecamatam Badegan tercatat, sedikitnya 16 KK warga dari Dusun Krajan dan Dusun Gulun Desa Watu Bonang yang berjumlah 50 orang dengan rincian pria 16 orang,  wanita 14 orang, dan anak anak 21 orang, sejak satu bulan yang lalu telah meninggalkan tanah kelahiranya secara tiba tiba.

Camat Badegan Rengga DH Irawan membenarkan kasus ini. Ia mengungkapkan, dari penelusuran pihaknya, 50 warga Desa Watu Bonang yang meninggalkan rumah dan menjual aset miliknya seperti tanah dan rumah dengan harga Rp 10 juta sampai Rp 30 juta.

“Laporanya menjadi santri di  pesantren yang ada di Malang. Hasil jual rumah dan tanah ini untuk hidup di sana,” ujarnya, Selasa (12/3).

Rengga mengungkapkan, alasan dari puluhan warga Desa Watu Bonang nekat menjual aset mereka ini, lantaran terpengaruh ajaran pondok pesantren yang menyebutkan kiamat akan segera datang, dan terjadi kemarau panjang selama 3 tahun di daerah mereka tersebut.

“Jadi mereka ini ketakutan, karena pengasuh pondok pensantren ini mengatakan akan ada kiamat disini, dan kemarau juga akan terjadi,” ungkapnya.

Diperkirakan masih ada 200 jemaah dari aliran pondok pesantren ini di Desa Watu Bonang yang belum berhijrah ke Malang. Hingga kini pihak Kecamatan dibantu Polsek dan TNI masih melakukan penyelidikan aliran ini.

Baca juga: Isu Palestina Menjadi Salah Satu Pembahasan Retno-Pompeo

Pindahnya 52 warga Dusun Krajan, Desa, Watubonang, Kecamatan Badegan, Ponorogo, ke Malang, dibenarkan perangkat desa setempat. Menurut Kepala Dusun Krajan, Sogi, ada 16 KK atau 52 warga yang pindah ke Malang. “Selama 1 bulan terakhir ada 52 warga yang pindah ke Malang,” kata Sogi.

Sogi menduga, kepindahan warganya ke Malang usai ada doktrin tentang kiamat yang bakal terjadi di Watubonang. Mereka pun mencari aman dengan datang dan belajar agama ke Malang. “Katanya mau ke pondok yang ada di Kasembon, Malang,” paparnya.

Menurut Sogi, 52 warganya yang pindah terdiri dari 29 laki-laki dan 23 perempuan. Bahkan, ada 10 anak-anak yang masih berstatus pelajar turut ikut pindah bersama kedua orang tuanya.

“Bahkan pihak sekolah pun sempat menanyakan ke kami (perangkat desa) perihal perginya para siswa tersebut. Kami pun menjawab tidak tahu karena mereka (warga) tidak ada yang izin ke kami,” imbuhnya.

Sogi mengaku kaget dengan peristiwa pindahnya warga desa. Terlebih, mereka tidak pamit atau mengurus surat pindah ke desa. Hingga saat ini, mereka masih berstatus warga Desa Watubonang

“KTP, KK masih (berstatus) warga Desa Watubonang, tidak ada yang resmi pamit ke perangkat desa,” lanjut Sogi.

Menurut Sogi, mereka meninggalkan kampung dengan cara bertahap. Ada yang pergi malam, ada juga yang dini hari. Kemudian mereka pergi secara berkelompok, sekitar satu sampai dua keluarga dalam setiap rombongan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id