COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Pria di Solo Ini Beli Motor Pakai Uang Receh

uang receh
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Apa yang bisa kamu beli dengan uang receh? Uang receh atau pecahan kecil umumnya digunakan untuk membayar parkir, naik angot atau hanya sekedar untuk membeli barang-barang dengan nilai jual murah.

Namun berbeda dengan pria di Solo ini. I Eksan Widodo  mengumpulkan uang recehnya selama setahun untuk membeli sebuah sepeda motor. Pria (35 tahun) yang memiliki usaha penjualan bensin eceran di rumahnya ini mengumpulkan uang pecahan mulai dari Rp 100, Rp 200, Rp 500 dan Rp 1.000 hingga terkumpul senilai Rp 7,4 juta.

“Sekitar satu tahun, kan dulu niatnya sambil nabungin buat anak. Ternyata banyak, ya saya belikan sepeda motor bekas buat istri saja, karena istrinya sekarang pindah kerja ditempat yang agak jauh,” ujarnya.

Sebelumnya, sang pemilik Gebang Syariah Motor, Nur Komaini Hudoyo (40), sempat tidak percaya ada warga membeli motor second di dealernya memakai uang receh Rp 7,4 juta. Sejak membuka usaha jual-beli motor bekas delapan tahun lalu, baru kali ini ia melayani pembeli memakai uang receh.

Baca juga: Pemkot Solo Patenkan Jajanan Pasar

Saat ditemui di dealernya di Perum Gebang RT 3 RW 25, Kelurahan Kadipiro, Kecamatan Banjarsari, Solo, Sabtu (9/3), Nur sedang menghitung uang dari pembeli. Tampak ada uang receh pecahan Rp 100, Rp 200, Rp 500 hingga Rp 1.000.

Masing-masing dikemas dalam sebuah plastik dengan jumlah Rp 100 ribu, Rp 500 ribu hingga sebesar Rp 1 juta. “Sempat tidak percaya, mau beli motor pakai yang receh Rp 7,4 juta. Sebelumnya bapak itu sempat datang, tanya-tanya ada stok motor apa? karena dia mau beli motor pakai uang tabungan anaknya,” ujarnya.

Dengan yang receh bernilai total Rp 7,4 juta itu, sang pembeli membawa pulang Yamaha matic Mio J tahun 2013. “Saya sendiri gak kuat membawa receh Rp 7,4 juta, karena kalau beratnya 50 kg mungkin ada,” ungkap Nur Komaini Hudoyo.

Ya, apapun bisa dicapai dengan ketekunan dan mulai dengan hal-hal kecil. Jika tak mampu menabung dengan jumlah yang banyak, maka anda bisa memulai dengan hal-hal kecil seperti mengumpulkan recehan. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*