COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Penangkapan Romy, Mahfud MD: Saya Sudah Ingatkan Dia

Mahfud md
Mantan Ketua MK Mahfud MD saat di seminar yang digelar Universitas Semarang (USM), Sabtu (16/3). Mahfud mengaku sudah memberi warning ke Ketua Umum PPP Romahurmuzy jauh hari sebelum penangkapan oleh KPK | Foto: joy/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD mengaku sudah mencium gelagat penangkapan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) M Romahurmuzy atau Romy. Bahkan ia sudah mengingatkan yang bersangkutan untuk menjaga perbuatannya.

Hal itu diungkapkan Mahfud MD di sela kegiatan Seminar Nasional bertema Kompleksitas Ideologi Pancasila di Era Milenial di kampus Universitas Semarang (USM), Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (16/3). “Kalau substansi kasusnya, saya sudah pernah (mengingatkan), saya sudah tahu. Saya sudah beritahu dia,” katanya.

Peringatan tersebut, lanjut Mahfud disampaikan pada 13 Agustus 2018. Kala itu Mahfud memberi warning agar Romy lantaran jejak langkahnya terpantau Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). “Tanggal 13 Agustus, saya beritahu dia, hai Anda itu hati-hati lho terjejak oleh KPK. Kemudian saya ketemu sama dia, bersama Suharso Monoarfa dan Ali Hamdi. Saya katakan, bahwa Rommy itu sudah terjejak oleh KPK,” beber dia.

Sayang, peringatan itu sepertinya diabaikan. Bahkan terkesan meremehkan dengan pertanyaan kenapa Mahfud tidak melapor ke KPK. Hingga akhirnya benar terjadi operasi tangkap tangan (OTT) oleh lembaga antirasuah tersebut.

Baca juga: Romahurmuziy Ditangkap KPK, Begini Jejak Kasusnya

“Saya tidak perlu lapor karena KPK sudah tahu. Rupanya nggak yakin dia. Akhirnya ya (terjadi),” sambungnya.

Dalam kesempatan itu, mantan Menteri Pertahanan era Presiden Gus Dur tersebut meminta persoalan hukum yang menjerat Romy tidak dikaitkan ke ranah politik. Apalagi dihubung-hubungkan dengan rivalitas dua pasangan calon (paslon) di ajang pemilihan presiden (Pilpres) 2019.

“Kalau mau politik, siapa coba ?. Tidak mungkin ini operasinya Pak Prabowo. Begitu juga dengan Pak Jokowi. Jangan dikait-kaitkan dengan pilpres karena itu tidak bagus,” tegas Mahfud.

Guru Besar Universitas Islam Indonesia ini menilai penangkapan Romy oleh KPK murni masalah hukum.  “Kita tunggu proses hukumnya. Harus berjalan dan jangan bersepkulasi bahwa ini tindakan politik,” ujarnya.

Bagi Mahfud, persoalan hukum tidak mengenal suasana politik. Ada tidaknya pemilu bukan menjadi pangkal hukum harus diberlakukan. “Hukum harus tegak, baik ada pilpres atau tidak ada pilpres. Ini murni hukum. Dan KPK telah menjalankan tugasnya dengan baik,” tandasnya.

KPK melakukan OTT terhadap Romy di Sidoarjo, Jawa Timur pada Jumat (15/3) pagi. Pada sorenya, Romy digelandang ke gedung KPK di Jakarta guna menjalani pemeriksaan lebih lanjut.

Pimpinan KPK Laode M Syarif mengumumkan status tersangka Romahurmuzy pada Sabtu (16/3). Laode menyatakan Romy selaku anggota DPR diduga menerima suap dari HRS, Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Jawa Timur, dan MFQ, Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik. (Joy/lna) 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*