fbpx Press "Enter" to skip to content

Organda Minta Tarif Khusus di Tol Trans Jawa

Senin, 25 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Organisasi Angkutan Darat (Organda) meminta pemerintah memberikan tarif khusus untuk bus di Jalan Tol Trans Jawa, guna menyuskseskan jalan bebas hambatan yang telah tersambung antara Jakarta-Surabaya.

Ketua Organda Adrianto Djokosoetono berharap mendapatkan diskresi dari biaya tol untuk angkutan darat seperti bus. Dengan demikian, lanjutnya, angkutan darat bisa tumbuh optimal dan memberikan manfaat bagi masyarakat.

Usulan ini disampaikan dalam acara Silaturahmi Pengusaha Angkutan Darat Indonesia yang dihadiri Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi.

“Kalau saya nggak muluk-muluk, sudah pernah kita ajukan juga, supaya mensukseskan Tol Trans Jawa ini, bagaimana jika angkutan kita mendapat diskresi dari biaya jalan tol,” katanya di Taman Mini Indonesia Indah (TMII) Jakarta, Minggu (24/3/2019).

Selain itu, dia juga berharap ke depan dilibatkan dalam perencanaan terminal. Sebab, selama ini terjadi perbedaan persepsi lokasi terminal antara pemerintah pusat, daerah, hingga pengusaha. Selanjutnya, dia juga meminta para pengusaha angkutan yang hadir tidak melakukan perang harga.

Soal usulan tarif tersebut, Budi Setiyadi mengatakan akan berkomunikasi dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan badan usaha.

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan menyatakan, trayek baru bus tol Trans Jawa dengan rute Jakarta-Surabaya ditargetkan sudah beroperasi sebelum periode mudik Lebaran 2019 pada bulan Mei mendatang.

“Target sebelum Lebaran. Saat ini kita sedang menyusun SPM (standar pelayanan minimum), baik dari sisi kendaraan, pengemudi, pelayanan tarif termasuk di situ,” kata Direktur Angkutan Jalan Ditjen Hubad Kemenhub, Ahmad  Yani, belum lama ini.

Baca juga: Diskon Tarif Tol Trans Jawa Dilanjutkan

Saat ini, Kemenhub tengah mengkaji rencana tersebut bersama Organda dan dinas terkait. Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi menjelaskan, kajian tersebut juga melibatkan 650 responden dengan hasil 90 persen menyambut baik kehadiran bus tersebut.

“Artinya kita sudah siap bahwa memang itu harapan masyarakat. Jadi kita akan mengoperasikan bus Tol Trans Jawa. Skemanya seperti arahan pak Menhub (Menhub Budi Karya Sumadi). Jangan keluar ke jalan nasional karena kalau keluar itu sudah makan waktu, jadi tidak menarik,” jelasnya.

Dia melanjutkan, sebagian masyarakat meminta agar bus tersebut berhenti di sejumlah titik, seperti Solo, Tegal dan Semarang.

Budi mengatakan hal tersebut memungkinkan dengan cara penumpang turun di rest area, kemudian diangkut menggunakan bus pengumpan feeder untuk keluar ruas tol.

“Rest area itu kan biasanya tempat istirahat atau isi bensin. Nah ini mau usulkan ke Kementerian PUPR, ubah regulasi agar beberapa rest area bisa jadi terminal,” kata Budi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id