fbpx Press "Enter" to skip to content

Kubah Kaca Bandara Kulonprogo Bermotif Kawung, Ini Artinya

Sabtu, 16 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, KULON PROGO – Desain bandara Kulonprogo dibuat sedemikian rupa untuk menciptakan New Yogyakarta International Airport (NYIA) sebagai bangunan publik ramah lingkungan, terutama dari sisi arsitektur terdapat kubah kaca.

Pada bangunan terminal penumpang, atapnya menggunakan skylight atau kubah kaca untuk memaksimalkan pencahayaan alami di dalam ruangan.

Project Manager Pembangunan NYIA PT Angkasa Pura I, Taochid Purnama Hadi Kubah itu memungkinkan cahaya matahari bisa menyinari setiap sudut ruangan sepanjang hari sehingga lebih hemat listrik.

“Skylight ini mengurangi penggunaan listrik. Kalau siang hari, lampu dikurangi dan memaksimalkan penggunaan cahaya matahari yang masuk ke dalam ruangan untuk penerangan,” jelas Taochid, Jumat (15/3).

Skylight itu kini sudah diterapkan pada atap bangunan terminal penerbangan internasional seluas 12.920 meter persegi untuk menyongsong masa operasi terbatas (minimum operation) NYIA di April 2019 mendatang.

Baca juga: Trase Kereta Api Bandara NYIA Diumumkan Akhir Maret

Adapun ke depannya skylight ini diterapkan secara total pada bangunan terminal penumpang NYIA yang nantinya memiliki keluasan total sekitar 180.000 meter persegi. Dengan demikian, bangunan NYIA akan bermandikan cahaya alami dari matahari.

Konsep hampir serupa juga diaplikasikan dalam desain arsitektur bangunan masjid NYIA yang diberi nama Al Akbar.

Masjid ini terletak di utara bangunan terminal penumpang dengan bentuknya berupa kubah besar setengah lingkar bola atau dome dalam tampilan modern.

Sekilas, bentuknya hampir mirip dengan rumah tahan gempa atau lebih dikenal sebagai rumah teletubbies di Piyungan, Bantul yang juga berbentuk dome.

Masjid ini tidak memiliki dinding karena dibuat dengan konsep terbuka sehingga didapatkan pencahayaan alami serta sirkulasi udara yang sangat baik.

“Tidak perlu AC (pendingin udara) di masjid itu dan penggunaan lampunya bisa dikurangi. Sudah beberapa kali dipakai untuk ibadah dan hawanya adem karena terbuka. Kami mau mengejar untuk penilaian greenship bangunan,”kata Taochid, seperti dikutip dari Tribunnews.

Bicara tentang nilai kearifan lokal, Taochid memastikan NYIA mengusung unsur-unsur budaya Yogyakarta dalam desainnya. Di antaranya, atap skylight bangunan terminal dibikin dengan bentuk motif batik kawung atau berupa bulatan-bulatan yang terusun rapi secara geometris. (Wiek)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id