fbpx Press "Enter" to skip to content

Jumlah Korban Topan dan Banjir di Mozambik Capai 446 Jiwa

Senin, 25 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, MOZAMBIK – Jumlah korban angin topan dan banjir di Mozambik, terus bertambah. Sementara itu, ratusan pengungsi kini tinggal di tenda-tenda, lantaran rumah mereka hancur.

Perlu diketahui, Angin Topan Idai telah menyapu kota pelabuhan di Beira, Mozambik. Kekuatan angin di atas 170 km/jam. Selanjutnya angin bergerak ke daratan Zimbabwe dan Malawi. Hingga menyapu rata gedung-gedung sekaligus mengancam keselamatan jutaan jiwa.

Menurut Menteri Lingkungan dan Pertanahan Mozambik, Celso Correia, bahwa korban meninggal meningkat menjadi 446 dari sebelumnya 417, dan 531.000 orang lain yang terdampak bencana, sementara 110.000 orang mengungsi di tenda-tenda.

Badai tersebut juga merenggut korban jiwa di Zimbabwe. Berdasarkan informasi Badan Migrasi Perserikatan Bangsa-bangsa, terdapat 259 orang yang meninggal. Sedangkan lembaga kemanusiaan OCHA menyebut korban jiwa sebanyak 154. Sementara di Malawi, 56 orang meninggal dalam hujan deras sebelum topan.

Di seluruh tiga negara tersebut para pengungsi terlihat menggali puing-puing untuk mencari korban dan berebut tempat tinggal, makanan dan air. Sedangkan pemerintah dan lembaga bantuan segera memberi pertolongan.

Baca jugaPetani Bantul Rugi Miliaran akibat Banjir Longsor

Seorang menteri Mozambik pada Minggu mengatakan bahwa sekitar 1.500 orang memerlukan pertolongan segera dari atap-atap dan pepohonan. Dia mengatakan, mereka yang memerlukan pertolongan sudah menurun drastis, tetapi tidak menyebut angka.

Banjir tersebut meningkatkan risiko berjangkitnya kolera dan penyakit lain yang ditularkan melalui air. Correira mengatakan, bahwa pemerintah membuka pusat perawatan kolera dan bersiap menghadapi wabah tersebut.

Sebelumnya, ribuan korban masih terjebak di desa yang terendam air di Mozambik beberapa hari setelah Topan Idai memasuki daratan, sehingga menciptakan krisis besar kemanusiaan, kata beberapa kelompok bantuan pada Kamis (21/3) lalu.

Tim pertolongan Yayasan Gift of the Givers saat itu sedang bekerja sama dengan Pasukan Pertahanan Nasional Afrika Selatan, yang telah mengirim helikopter dan pilot ke Mozambik. Sejumlah anggota tim pertolongannya mengeluarkan korban dari daerah yang kebanjiran ke dalam helikopter.

Dr Imtias Soolaiman, pendiri Yayasan Gift of The Givers mengatakan, 90 persen kota Beira, Mozambik telah mengalami kerusakan cukup parah di bidang prasarana, dan saat itu banyak korban membutuhkan bantuan. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id