COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Disnaker Akan Asuransikan Tenaga Kerja Informal dan Pengusaha Kecil 

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MADIUN – Para tenaga kerja informal mau pun pengusaha kecil akan diberikan asuransi oleh Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kota Madiun, Jawa Timur. Mereka akan diikutkan dalam program BPJS Ketenagakerjaan.

Menurut Kepala Disnaker Kota Madiun, Suyoto, bahwa para pekerja informal bakal menerima asuransi melalui BPJS Ketenagakerjaan. Program ini akan direalisasikan pada 1 Januari 2020.

Program ini adalah bentuk jaminan perlindungan kepada para tenaga kerja sektor informal yang tidak termasuk peserta bukan penerima upah (BPU). Para pekerja nantinya akan mendapatkan jaminan dalam kecelakaan kerja dan jaminan kematian.

Menurutnya, pemberian perlindungan tenaga kerja sektor informal merupakan program baru sebagai bentuk pemerintah hadir untuk rakyat.

Dia menambahkan berdasarkan program wali kota terpilih itu salah satunya ‘Siaga Kita’ diwujudkan dalam pemberian asuransi bagi tenaga kerja informal se Kota Madiun. Jadi tenaga kerja informal itu adalah tenaga kerja yang bekerja untuk dirinya sendiri, tidak mendapatkan upah dari majikan atau perusahaan.

“Untuk syaratnya yang jelas warga Kota Madiun berusia 18 sampai 60 tahun per 1 Januari 2020. Usahanya yaitu usaha yang modal kecil, produknya skala kecil seperti pedagang keliling, penjual bakso, dan lainnya,” kata Suyoto.

Dia menambahkan, saat ini telah berkoordinasi dengan seluruh lurah di Kota Madiun untuk melakukan pendataan terhadap warganya yang merupakan pekerja informal. Pihaknya memberikan waktu batas akhir pendataan sampai pada 20 Maret besok.

Tetapi, data tersebut merupakan data sementara. Data ini nantinya akan menjadi acuan dalam pengajuan anggaran.

Baca jugaAngka Kecelakaan Kerja Jawa Tengah Turun 48 %

Dia menyampaikan melalui program ini diharapkan kesejahteraan masyarakat Kota Madiun khususnya pelaku usaha dan pekerja informal bisa meningkat. Selain itu bisa mewujudkan kemandirian ekonomi.

“Ini nanti kerja sama dengan BPJS Ketanagakerjaan. Ini nanti iurannya ditanggung pemerintah kota,” tambahnya.

Pihak Disnaker juga telah melakukan sosialisasi program jaminan keselamatan kerja bagi tenaga kerja informal tersebut ke seluruh lurah dan camat di Kota Madiun yang selanjutnya akan didata.

Suyoto menjelaskan, data yang terkumpul nantinya akan dijadikan daftar awal untuk dilakukan verifikasi dan validasi oleh tim yang bertugas yang selanjutnya dimasukkan kedalam rencana kerja Disnaker tahun 2020.

Suyoto menyatakan, pihaknya belum mengetahui anggaran yang akan disiapkan untuk pemberian bantuan asuransi tersebut. Hanya saja untuk iurannya per orang, sebesar Rp 16.800 per bulan.

Sementara itu, Kepala Bidang Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Madiun, Novi Wijayanto mengatakan, saat ini jumlah kepesertaan BPU atau sektor informal khusus dari wilayah Kota Madiun mencapai 15 ribu peserta. Padahal jumlah total tenaga kerja informal di Kota Madiun diperkirakan mencapai 32 ribu orang.

Pihaknya akan menggandeng para pemangku kepentingan, termasuk pemerintah daerah untuk meningkatkan jumlah kepesertaan tersebut sesuai undang-undang yang berlaku. BPJS Ketenagakerjaan Kantor Cabang Madiun menargetkan kepesertaan dari kalangan BPU di Kota Madiun bisa mencapai 25 ribu peserta. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*