Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Betonisasi Rp 14 M di Meteseh dan Rowosari, Agung BM : Aspirasi 2 Tahun Lalu

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pembangunan infrastruktur wilayah pinggiran Kota Semarang yang berbatasan dengan daerah tetangga jadi perhatian utama DPRD setempat di program kerja tahun 2019. DPRD menginisiasi kegiatan betonisasi jalan senilai sekitar Rp 14 miliar di dua wilayah di Kecamatan Tembalang, yakni Kelurahan Meteseh dan Kelurahan Rowosari.

“Alhamdulillah, harapan masyarakat di perbatasan dan pinggiran di Kecamatan Tembalang akhirnya disetujui. Lewat pembahasan di DPRD, disetujui alokasi sekitar 14 miliar di APBD 2019 untuk betonisasi jalan di Meteseh dan Rowosari,” beber Wakil Ketua DPRD Semarang Agung Budi Margono kepada JoSS, Selasa (26/3).

Agung BM, sapaan akrabnya, mengungkapkan Kelurahan Meteseh dan Kelurahan Rowosari adalah dua kelurahan yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Demak dan Kabupaten Semarang. Sebagai daerah hinterland di sisi tenggara Kota Semarang, sudah selayaknya mendapat keadilan anggaran untuk pembangunan, khususnya infrastruktur yang menyangkut akses transportasi warga.

“Itu daerah perbatasan dengan kabupaten sekitar, perhatiannya harusnya lebih besar karena di kabupaten tetangga saja kualitas infrastrukturnya lebih baik. Kami harapkan Kota Semarang yang secara fiskal lebih besar bisa memberikan atensi yang lebih baik kepada warga di wilayah perbatasan agar ada keadilan anggaran di sini,” beber politisi PKS ini.

Dalam kurun waktu lima tahun terakhir, DPRD bersama Pemkot Semarang intens membahas anggaran infrastruktur jalan di wilayah Kecamatan Tembalang. Secara bertahap, akses transportasi warga di poros utama penghubung antar kelurahan semakin membaik.

Seperti betonisasi di Jalan Sendangmulyo Raya hingga depan Pasar Meteseh, Jalan Prof Suharso, Jalan Kompol R Soekanto dan Jalan Rowosari Raya.

Pengalokasian Rp 14 miliar di wilayah Kelurahan Meteseh dan Rowosari, lanjut Agung, merupakan rangkaian ihtiar Dewan untuk membenahi lebih lanjut infrastuktur di wilayah perbatasan.

Baca juga: Halte BRT Trans Semarang Bandara Ahmad Yani Dioperasikan

“Itu inisiatif Dewan berdasar aspirasi masyarakat yang masuk, dari hasil reses juga. Dan aspirasi ini sebenarnya sudah cukup lama, sejak 2 tahun lalu, tidak muncul tiba-tiba. Saya sendiri yang memimpin rapat pembahasannya di Banggar pada 14 November 2018,” tegas dia.

Di Kelurahan Meteseh, DPRD memberikan perhatian untuk akses yang digunakan bus rapid transit (BRT) senilai sekitar Rp 5 miliar. Betonisasi jalan akan dilakukan sepanjang 1.436 meter.

“Lokasinya di komplek Perumahan Dinar Mas, karena menjadi jalan utama yang dilintasi BRT sehingga menyangkut pelayanan transportasi agar bisa lebih baik. Selain dilintasi BRT, jalan itu juga menjadi jalan poros utama di sejumlah perumahan sekitar,” terangnya.

Selama ini, akses BRT tersebut rusak berat karena gerusan air. Upaya pemeliharaan jalan lewat kegiatan tambal sulam maupun pengaspalan tidak mampu menahan kerusakan.

“Dengan betonisasi masalah banjir yang menjadi penyebab kerusakan jalan akan teratasi. Karena konstruksinya beton, usia jalan bisa lebih lama,” ujarnya.

Sementara untuk wilayah Rowosari, betonisasi sepanjang 2.290 meter di Dukuh Krasak dialokasikan dana sekitar Rp 9 miliar. Peningkatan kualitas jalan tersebut sudah dinanti warga mengingat sudah masuk di APBD 2018 namun urung dilaksanakan lantaran gagal lelang.

“2018 dianggarkan Rp 7 miliar namun gagal lelang karena tidak ada peserta yang bisa memenuhi persyaratan. Tahun ini kami tambah Rp 2 miliar sehingga jadi Rp 9 miliar dan diharapkan bisa direalisasikan DPU,” tukas Agung BM. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*