fbpx Press "Enter" to skip to content

Bentuk Karakter Milenial SMKN 11 Semarang Gelar Lomba Aljabar

Minggu, 3 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 11 Semarang menggelar Arena Lomba Jawara Baris-berbaris (Aljabar) tingkat SMP dan SMA/SMK di wilyah Jawa Tengah, Sabtu (2/3). Ajang ini untuk membentuk karakter generasi milenial yang disiplin dan bertanggungjawab.

Kepala Sekolah SMKN 11 Semarang atau biasa di sebut SMK Grafika Semarang, Samiran mengatakan tujuan kegiatan ini untuk melatih siswa agar mampu mengimplementasikan ilmu yang didapat terkait dengan kedisiplinan, tanggungjawab dan meningkatkan karakter siswa.

Dia menambahkan lomba ketrampilan baris-berbaris ini diikuti total 44 sekolah yang terdiri dari SMP dan SMA/SMK di Semarang dan beberapa daerah lainnya seperti Ungaran, Boyolali, Surakarta, Kendal  bahkan dari Brebes juga ikut meramaikan acara ini.

“Ide ini dari anak-anak Paskibra kami. Ini sangat membanggakan karena mereka tak hanya mampu mengelola diri sendiri tapi juga mereka mampu menyelenggarakan sebuah even yang cakupannya lebih luas. Tak hanya sekolah-sekolah di Semarang, tetapi juga dari luar kota,” katanya kepada JoSS,co.id, Sabtu (2/3).

Samiran menuturkan pembentukan karakter siswa di era digital saat ini sangat penting, di mana arus  informasi yang dapat mereka akses semakin luas. Perkembangan teknologi tak hanya berdampak positif untuk kemajuan pengetahuan, tetapi juga berdampak negative bagi siswa jika tidak disikapi dengan benar.

Melalui ekstra kulikuler paskibra, lanjutnya mereka dilatih kejujuran, kemandirian, kedisiplinan, tanggung jawab dan fokus pada apa yang menjadi tujuan hidupnya. Mereka bahkan menjadi pelopor pembinaan karakter bagi siswa lainnya.

Dia berharap, dengan penyelenggaraan lomba ini semangat dan karakter siswa terus tumbuh positif, tak hanya di lingkungan sekolahan, namun juga antar sekolah maupun di masyarakat luas.

Baca juga: Menilik Si Kuncung, Bus Tingkat Khusus Wisata Di Semarang

“Saya melihat, anak-anak paskibra ini mereka bisa menjadi contoh bagi siswa lain, tentang kejujuran, kemandiriannya, tanggungjawabnya dan kedisiplinannya, ” ujarnya.

Tujuan lain dari even ini adalah ajang untuk mempromosikan SMKN 11 Semarang  bagi masyarakat luas. “Bahwa kami tak hanya eksis di bidang paskibra, tetapi kami juga punya keunggulan di kejuruan lainnya,” tuturnya.

Sementara itu, terkait peningkatan kompetensi tenaga pendidik, Samiran menuturkan pihaknya telah mengirimkan sejumlah guru untuk mengikuti program magang ke luar negeri.

Untuk guru yang dikirim ke Korea magang di bidang multi media, sedangkan yang dikirim ke China untuk magang dibidang animasi. Selain itu, juga ada program peningkatan kompetensi guru ke Australia dengan jangka waktu 3 minggu.

“Lama magang sekitar 1,5 bulan. Harapannya dapat menyerap apa yang menjadi kebutuhan industri asing, sehingga dapat diterapkan kepada siswa. hal ini untuk membekali siswa dengan ketrampilan yang dibutuhkan oleh industri,” tuturnya.

Dia menambahkan, lebih dari 60% lulusan SMK Grafika ini diterima masuk di industri sebagian besar di percetakan. Tak hanya di Semarang, namun juga di Solo, Jogja, Jakarta, Bandung hingga Batam.

“Hanya 15% dari siswa kami yang melanjutkan ke jenjang pendidikan tinggi, 60% lebih sudah langsung diserap oleh industri, sisanya berwirausaha mandiri,” ujarnya.

Wakil Ketua Bidang Kesiswaan Slamet, selaku koordinator acara mengatakan acara ini didukung oleh Pusdik Penerbad, Kodim, Koramil, Udinus, Bank Jateng, Nasmoko Toyota, Indofood, Danone, Kompas Trofi, GG Shoes dan lainnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id