COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

15 Kabupaten di Jawa Timur Terendam Banjir

terendam banjir
Banjir merendam 15 daerah di Jawa Timur. | Foto: Istimewa/linakasih/bnpb
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MADIUN – Hujan deras telah menyebabkan bencana banjir yang menggenangi 15 kabupaten di Jawa Timur. Sungai-sungai dan drainase yang ada tidak mampu mengalirkan aliran permukaan sehingga banjir merendam di banyak tempat.

Data sementara dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), banjir menyebab lebih dari 12.495 KK terdampak. Sebagian masyarakat mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Berdasarkan laporan Pusdalops BPBD Provinsi Jawa Timur, 15 kabupaten yang mengalami banjir adalah Kabupaten Madiun, Nganjuk, Ngawi, Magetan, Sidoarjo, Kediri, Bojonegoro, Tuban, Probolinggo, Gresik, Pacitan, Tranggalek, Ponorogo, Lamongan dan Blitar. Daerah yang paling parah terlanda banjir adalah Kabupaten Madiun.

BPBD bersama TNI, Polri, Basarnas, SKPD, PMI, Tagana, relawan dan masyarakat masih melakukan penanganan darurat. Evakuasi, pemberian bantuan permakanan, pendirian tenda dan lainnya masih dilakukan. Pendataan dampak banjir masih dilakukan BPBD.

Masyarakat dihimbau untuk meningkatkan kewaspadaan menghadapi banjir, longsor dan puting beliung.

“Potensi curah hujan dengan intensitas sedang hingga tinggi masih berpeluang terjadi di beberapa wilayah di Jawa, Bali, NTB, NTT Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Papua dan Papua Barat,” ujar Kapusdatin BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan resmi yang terima JoSS.co.id, Kamis (7/3) malam.

Adapun, dampak banjir masing-masing daerah dengan ketinggian air berkisar 20 cm-120 cm. Kondisi terparah adalah Kabupaten Madiun. Banjir akibat meluapnya sungai Jeroan yang merupakan anak sungai Madiun. Sebanyak 39 desa, 8 kecamatan terendam banjir sehingga menyebabkan 4.317 KK atau 17.268 jiwa terdampak banjir.

Di Kabupaten Ngawi, banjir akibat meluapnya Sungai Bengawan Madiun, merendam rumah sebanyak 4.490 KK di 18 desa, 6 kecamatan. Di Kabupaten Magetan, banjir akibat meluapnya air sungai ke jalan Desa Ngelang Kecamatan Kartoharjo, merendam 284 rumah. Di Kabupaten Sidoarjo, banjir disebabkan luapan Sungai Avoer Krembung II menggenangi rumah 498 KK.

Baca juga: Klaten Dikepung Banjir, Aktivitas Pasar Masaran Lumpuh

Sementara itu Kabupaten Kediri, banjir akibat air luapan di Desa Gempolan Kec. Gurah menyebabkan SDN Gembolan 1 terendam. Kabupaten Bojonegoro banjir akibat meluapnya air Sungai Pacal yang berdampak pada 23 desa, 8 kecamatan, sebanyak 1.382 rumah dan 121 hektar sawah terendam banjir.

Kabupaten Tuban banjir merendam wilayah di Kecamatan Parengan akibat meluapnya Sungai (Kali Kening) sehingga 10 desa di Kecamatan Parengan terendam dan berdampak pada persawahan tergenang 140 Ha, rumah tergenang 620 KK.

Di Kabupaten Probolinggo, puting beliung dan banjir di Desa Tambak Rejo Kecamatan Tongas menyebabkan 1 orang meninggal dunia. Di Kabupaten Gresik luapan Kali Miru merendam 3 kecamatan, Kedamaean, Driyorejo dan Dukun.

Sementara itu di Kabupaten Pacitan banjir akibat meluapnya air Sungai Grindulu di Kecamatan Arjosari yang merendam 10 desa di 2 kecamatan. Kabupaten  Trenggalek, luapan Sungai Ngasinan di Kecamatan Trenggalek merendam 5 kecamatan.

Adapun Kabupaten Ponorogo, banjir terjadi di wilayah Kecamatan Balong. Ruas jalan dan permukiman di terendam banjir. Kabupaten Lamongan, akibat luapan Bengawan Solo merendam 9 desa di 3 kecamatan yaitu di Kecamatan Laren, Maduran dan Babat.

Di Kabupeten Blitar banjir, longsor dan pohon tumbang di wilayah. Wilayah yang terdampak Banjir di Dsn. Gondanglegi, Desa Sutojayan sebanyak 240 KK. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*