fbpx Press "Enter" to skip to content

Wartawan Kulonprogo Bedah Rumah Warga Miskin

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO¬†‚Äď Paguyuban Wartawan Kulonprogo (PWK) dalam menyambut Hari Pers Nasional (HPN) 2019 mengelar kegiatan sosial berupa bedah rumah milik warga miskin, yaitu di rumah Catur Kuswanto di Dukuh Sidowayah, Desa Hargowilis, Kokap, Kabupaten Kulonprogo, Minggu (10/2).

Selain melakukan bedah rumah, insan pers yang sering melakukan kegiatan peliputan di Bukit Menoreh itu, Senin (11/2) juga menggelar sarasehan dan edukasi kepada masyarakat untuk lebih melek media dan meminimalkan penyebaran berita bohong (hoax).

”Bedah rumah adalah bentuk kepedulian dari teman-teman wartawan, untuk ikut membantu warga miskin yang kondisi rumahnya tidak layak huni,” kata Ketua PWK Asrul Sani. Seperti dirilis Suaramerdeka.com.

Secara simbolis bantuan diserahkan langsung kepada Catur Kuswanto berupa uang tunai Rp10 juta. Sedangkan dari Baznas Rp 5 juta, serta dari Dinas Komunikasi Informatika dan dari SMP 1 Kokap.

Catur Kuswanto, setiap hari bekerja sebagai buruh harian lepas. Sedangkan istrinya menjadi ibu rumah tangga dan mengurus dua anaknya. Kondisi rumahnya berdinding gedhek (anyaman bambu) dan lantainya masih berupa tanah.

Sementara orangtuanya hanya menjadi penyadap nira. Program bedah rumah, kata Sani, merupakan program sosial yang digagas oleh Bupati Kulonprogo. Sudah lebih dari tiga ribu rumah warga miskin Kulonprogo yang dibedah agar lebih layak huni.

Program ini sama sekali tidak menggunakan APBN, lebih banyak mengetuk kepedulian dari perusahaan melalui dana CSR dan organisasi lainnya. ”Apa yang kami lakukan ini, sama sekali tidak menggunakan dana APBN maupun APBD,” katanya.

Baca juga: Kado Hari Pers: Remisi Pembunuh Wartawan Dicabut

Mengambil momentum HPN inilah, PWK sepakat untuk melaksanakan program bedah rumah. Caranya dengan patungan dari anggotanya dan dari beberapa donator lain yang tertarik dan mau berbagi rasa kepada sesama.

”Kita ingin memancing agar organisasi lain, atau profesi lain bisa ikut peduli membantu warga miskin,” terangnya.

”Kami berharap ada organisasi atau lembaga lain yang ikut melaksanakan program ini,” imbuhnya.

Rencananya program bedah rumah ini akan dilaksanakan rutin setiap tahun. Jika tahun ini baru satu rumah, maka diharapkan tahun depan bisa meningkat menjadi dua rumah atau lebih.

Bupati Kulonprogo, Hasto Wardoyo, mengaku terharu dengan kepedulian dari para wartawan yang tergabung dalam PWK yang ikut membantu bedah rumah. Selama ini wartawan lebih banyak memberitakan kegiatan bedah rumah. Namun kali ini, mereka justru mampu menginisiasi dan terlibat langsung dalam kegiatan.

‚ÄúSelamat Hari Pers Nasional. Jujur saya terenyuh dan ingin mengucapkan terimakasih atas bantuan dari teman-teman wartawan. Semoga menjadi berkah. Kami berharap kegiatan positip ini ada yang meniru,” kata Hasto.

Sementara Catur, mengaku berterima kasih atas bantuan bedah dari teman-teman wartawan. Selama tujuh tahun dia tinggal di dalam rumah yang sangat sederhana bersama kedua anaknya. Bahkan saat hujan beberpa bagian rumah bocor dengan kondisi lantai yang masih beralaskan tanah. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id