fbpx Press "Enter" to skip to content

Tingkat Elektrifikasi di Jateng Pada 2020 Ditarget 100%.

Mari berbagi

JoSS, JEPARA¬†‚Äď Pemerintah Provinsi Jawa Tengah menargetkan elektrifikasi di Jateng pada 2020 mencapai 100 persen. Saat ini program kelistrikan nasional di wilayah ini mencapai 97 persen.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan diperkirakan jumlah rumah di Jateng yang sudah teraliri listrik mencapai 9.044.690 rumah, sedangkan yang belum teraliri listrik berkisar 240.347 rumah.

Dia optimistis pada tahun depan semua rumah dapat teraliri listrik. Untuk itu pihaknya akan terus menggenjot progress elektrifikasi di 35 kabupaten/kota di Jateng dengan melibatkan sejumlah pihak baik dari Badan Usaha Milik Negara (BUMN) maupun Badan Usaha Milik Daerah (BUMD).

“Untuk tahun ini diperkirakan baru mencapai angka 97 persenan,” ujarnya ditemui di sela-sela peluncuran program 1.000 sambungan listrik untuk warga miskin di Kabupaten Jepara, Kamis.

Menurut dia angka rasio elektrifikasi tersebut bisa berbeda, mengingat ada rumah yang terliri listrik dari tetangganya serta ada pula warga yang memiliki beberapa rumah, namun yang digunakan hanya satu rumah saja.

Sebagian besar, kata Ganjar, rumah masyarakat di Jateng sudah teraliri listrik, meskipun kenyataannya masih ada yang belum teraliri listrik.

Baca juga: PLTSa Suwung Mulai Dikerjakan Awal Tahun Ini

Dalam rangka mencapai target tahun 2020 bisa mencapai angka 100 persen, maka selama dua tahun mendatang Pemprov Jateng akan terus mendorong semua pihak turut terlibat dalam pencapaian tersebut.

Dia menambahkan keterlibatan semua pihak sangat dibutuhkan karena jika hanya mengandalkan pemerintah maka target tersebut sulit terpenuhi.

“Jika hanya mengandalkan pemerintah, dipastikan tidak akan cukup sehingga membutuhkan dukungan banyak pihak,” ujarnya.

Salah satunya, lanjut dia, melalui program tanggung jawab sosial perusahaan (Corporate Social Responsibility/CSR) seperti yang dilakukan oleh PLN dengan 1.000 sambungan listrik gratisnya.

Ia berharap perusahaan BUMN lainnya bisa mengikuti langkah PLN tersebut, agar capaian elektrifikasi di Jateng semakin meningkat. Pihaknya mendorong pengembangan sumber energi listrik bisa terus bertambah seperti adanya energi baru dan terbarukan.

“Kami juga berupaya mendorong pengembangan sumber energi listrik bisa bertambah, seperti energi baru dan terbarukan,” ujarnya.

Apalagi, kata dia, Indonesia kaya akan sumber daya, seperti energi panas bumi maupun lain-lainnya yang memungkinkan dikembangkan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id