fbpx Press "Enter" to skip to content

Terkendala Teknis Lion Air JT507 Semarang-Jakarta Tunda Penerbangan

Senin, 11 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Penerbangan Lion Air JT 507 dari bandara Ahmad Yani tujuan bandara Soekarno-Hatta, Senin (11/2) sempat tertunda.

PT Angkasa Pura I mengungkapkan situasi di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani cukup kondusif, dan penumpang pesawat Lion Air JT 507 rute Semarang – Jakarta telah kembali menunggu untuk diberangkatkan.

Pelaksana Tugas Sementara General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Agus Sina mengungkapkan, saat ini pihaknya berkoordinasi dengan maskapai agar dapat meng-update keberangkatan pesawat tersebut melalui fligt information display system (FIDS).

“Pada siang hari ini pukul 13.05 WIB pesawat Lion Air JT 507 mengalami penundaan penerbangan rute SRG-CGK. Saat ini, kondisi cukup kondusif, di mana penumpang pesawat telah kembali ke ruang tunggu untuk menunggu sampai diberangkatkan kembali pada pukul 18.30 WIB,” kata Agus dalam pernyataan tertulisnya, Semarang, Senin (11/2).

Dia menjelaskan, petugas terminal inspector dan customer service turut berkordinasi dengan maskapai dan mengarahkan penumpang jika menginginkan pindah penerbangan atau melakukan refund.

Kemudian, petugas juga membantu pihak maskapai untuk membagikan makanan ringan atau snack kepada penumpang.

Menanggapi hal tersebut, Corporate Communications Strategic of Lion Air, Danang Mandala Prihantoro, mengatakan kejadian ini dijalankan sesuai standar operasional prosedur (SOP).

“Penerbangan JT-507 sudah dipersiapkan dengan baik. Pesawat telah menjalani proses pemeriksaan sebelum keberangkatan (pre-flight check) dan dinyatakan laik terbang (safe to flight),” jelas Danang melalui surat elektronik, Senin.

Penerbangan JT-507 akan diberangkatkan menggunakan pesawat Boeing 737-900ER registrasi PK-LFK dengan total tujuh kru beserta 175 penumpang.

Baca juga: Usai Berbenah Bandara Wiriadinata Siap Majukan Pariwisata Jabar Selatan

Proses seluruh penumpang masuk ke kabin pesawat (boarding) berjalan lancar. Pukul 13.00 WIB, pesawat didorong mundur (pushback) dan bersiap mengarah ke landas hubung (taxiway). Ketika posisi pesawat masih berada di landas parkir (apron), pilot memutuskan untuk kembali ke landas parkir (return to apron/ RTA).

Keputusan ini guna memastikan keselamatan dan keamanan penerbangan, dikarenakan pesawat mengalami kendala teknis (technical). Berdasarkan SOP, teknisi segera melakukan pengecekan dan berkoordinasi dengan pilot.

Setelah pemeriksaan yang dilakukan teknisi, pesawat membutuhkan komponen pengganti dan menunggu didatangkan dari Jakarta. Dengan demikian, proses pengerjaan membutuhkan waktu yang cukup signifikan.

Dalam menjaga kenyamanan, seluruh penumpang dikembalikan menuju ruang tunggu keberangkatan bandar udara.

“Lion Air menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh penumpang atas ketidaknyamanan yang timbul,” jelasnya.

Pihak maskapai sudah memberikan informasi sehubungan penundaan keberangkatan JT-507 kepada seluruh penumpang dan memberikan kompensasi keterlambatan (delay management) berdasarkan ketentuan. Lion Air juga memfasilitasi sesuai permintaan penumpang antara lain melakukan pengembalian dana (refund), mengubah jadwal keberangkatan (reschedule) didasarkan pada aturan yang berlaku.

Lion Air telah menerbangkan 19 penumpang JT-507 dengan penerbangan lainnya (endorse). Perseroan akan memberangkatkan kembali penumpang JT-507, yang direncanakan menggunakan penerbangan berikutnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id