fbpx Press "Enter" to skip to content

Seorang Pria Terjun Dari Lantai 6 Plaza Simpanglima

Senin, 11 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Warga Kota Semarang, Jawa Tengah digegerkan dengan aksi seorang pria yang nekat terjun dari lantai 6 Mal Plaza Simpanglima Semarang, Minggu (10/2) siang. Pria yang diketahui bernama Jarow Siswanto (38) itu tewas seketika.

Salah satu pedagang kaki lima bernama Joko Yuwono mengatakan korban jatuh di parkiran motor, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 12,00 WIB. Tidak ada yang tahu persis ketika korban jatuh. Hanya suara tubuh korban menghantam tanah yang terdengar.

“Saya lagi makan di depan, ya dengar (suara jatuh),” kata Joko, seperti dikutip dari Detik.com.

Diperkirakan korban jatuh dari lantai 6 yang merupakan parkiran mobil dan juga memiliki tempat terbuka untuk melompat. Meski demikian, Joko yang berada dekat di lokasi pun tidak melihat saat korban lompat.

“Katanya dari lantai 6, saya juga tidak lihat. Saya enggak berani mendekat, langsung lapor satpam,” ujar Joko.

Joko mengenal korban sebagai penjual balon di seberang Plasa Simpang Lima atau di depan ruko SE. Korban merupakan warga Jalan Badak VI, Kelurahan Pandeanlamper, Kecamatan Gayamsari.

“Dia panggilannya Sastro Balon,” pungkas Joko.

Tim Inafis Polrestabes Semarang yang mendapat laporan langsung datang dan melakukan olah tempat kejadian perkara. Petugas juga menyelidiki lantai 6 tempat diduga korban melompat.

Baca juga: Fogging Bukan Solusi Terbaik Atasi DB

Sebelum terjun, korban sempat terekam kamera pemantau berjalan di tempat parkir mobil yang berada di lantai 6 mal tersebut. Tiba-tiba pria tersebut menjatuhkan diri dari ketinggian sekitar 20 meter dan terjatuh di area parkir sepada motor.

Petugas Inafis Polrestabes Semarang yang datang ke lokasi langsung melakukan identifikasi. Dari kartu tanda penduduk (KTP), diketahui korban bernama Jarot Siswanto (38) warga Jalan Badak Semarang. Selain KTP, petugas juga mendapati uang tunai sebesar Rp1,650 juta dari dompet korban. Warga sekitar mengenal korban sebagai penjual balon gas yang mangkal di seberang mal tersebut.

Rika penjaga kantin yang ada di lantai 6 mal mengatakan, saat itu kondisi parkiran masih sepi. Namun dua orang pengunjung yang baru memarkirkan mobil melihat korban berdiri di atas pagar.

“Saya nggak tahu persis. Tapi, ada dua orang naik ke atas. Dari rekaman CCTV yang dibuka,

Rika mengaku mengenal korban sebagai orang yang baik. Dia juga sering melihat korban di sekitar mal. “Korban orangnya baik. Sering ngamen juga, kalau dapat uang banyak sering ngasih ke orang-orang,” ucapnya.

Untuk kepentingan penyelidikan, jenasah korban dibawa ke kamar mayat RSUP Dr Kariyadi Semarang untuk diautopsi. Hingga malam ini, polisi belum memberikan tentang kasus tersebut. Polisi juga belum mengetahui penyebab korban terjatuh apakah karena bunuh diri atau ada penyebab lain. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id