fbpx Press "Enter" to skip to content

Fogging Bukan Solusi Terbaik Atasi DB

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemkot Semarang akan memberlakukan aturan ketat dan selektif terkait fogging dalam penanganan Demam Berdarah (DB). Pasalnya, fogging untuk memberantas nyamuk Aides aegypti dinilai memiliki banyak kelemahan.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Semarang Widoyono, fogging memiliki biaya yang mahal. Selain itu, cara ini tidak efektif dalam membunuh nyamuk dari brebagai usia.

“Pelaksanaan Fogging itu mahal. Satu kali fogging saja biayanya 3 sampai 4 juta rupiah. Padahal fogging itu tidak bisa cuman sekali dilakukan. Pelaksanaannya pun susah, waktunya harus tepat,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Senin (4/2).

Dijelaskan, kelemahan lain dari fogging di antaranya hanya membunuh nyamuk dewasa. Sedangkan jentiknya tidak.

Lalu, racun fogging dinilainya juga akan menempel di area yang terkena asap fogging, seperti dinding rumah, kasur, bantal, dan lainnya.

“Ada lagi kelemahannya. Fogging itu juga membuat masyarakat tidak melaksanakan PSN. Karena image-nya, kalau sudah di fogging nyamuk sudah mati,” tambahnya.

Melihat kelamahan-kelemahan tersebut, pihaknya kerap melakukan sosialisasi kepada masyarakat di tingkat kecamatan hingga kelurahan agar masyarakat melakukan PSN.

Baca juga: DBD Marak, Cermati 3 Fase Ini

“Kita terus lakukan sosialisasi PSN ini. Bahkan kita lalukan pertemuan Musyawarah Masyarakat Kelurahan. Di sana kita memberikan pemahaman terkait fogging. Harapannya masyarakat rutinkan PSN di rumah-rumah,” ucapnya.

Senada, Walikota Semarang Hendrar Prihadi mendukung langkah dikuranginya fogging dalam memberantas DB. Ia menyebut langkah untuk mengantisipasi DB yang paling baik dan efektif adalah 3M. Tindakan menguras, menutup dan mengubur barang-barang yang tidak terpakai di rumah, disarankannya terus rutin dilakukan warga. Menguras bak mandi dan tandon air secara rutin demi membuang jentik dipastikannya menjadi salah satu cara mengurangi berkembangnya nyamuk Aides.

“Tapi bukan cuma menguras melainkan menggosok dinding bak atau tempat penampungan air karena telur nyamuk dapat menempel erat di dinding bak, sehingga perlu disikat untuk dapat terbuang,” tukasnya.

Ia berharap, masyarakat lebih kritis dalam menanggapi wabah DB yang hingga akhir Januari lalu sudah jatuh korban sebanyak 50 pasien. Apalagi fogging bukan satu-satunya cara paling efektif dalam memberantasnya.

“Saya bahkan akan menegur Dinkes jika masih memberikan fasilitas fogging untuk warga yang meminta. Mari sama-sama belajar, fogging bukan solusi terbaik. Kecuali memang sudah ada kondisi khusus, fogging diperbolehkan,” tuturnya. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id