fbpx Press "Enter" to skip to content

Prostitusi Online Purwokerto Libatkan Mahasiswi Magister

Mari berbagi

JoSS, PURWOKERTO ‚Äď Jajaran Satuan Reskrim Polres Banyumas belum lama ini berhasil menangkap salah satu jaringan prostitusi online di wilayah Purwokerto. Satu di antara pelaku adalah seorang mahasiswi magister.

Hal ini diketahui, setelah tertangkapnya tersangka APP (28) warga Kelurahan Jatipadang, Kecamatan Pasar Minggu, Jakarta Selatan dalam razia di jalan Jalan Komisaris Bambang Suprapto Nomor 39-41, Kelurahan Purwokerto Lor, Kecamatan Purwokerto Timur, Kabupaten Banyumas belum lama ini.

Yang bersangkutan menyediakan jasa perempuan pekerja seks komersial (PSK) kepada laki-laki dengan cara mempublikasikannya media sosial. Tersangka APP mempublikasikan foto-foto wanita yang ditawarkan kepada para pemesan.

Tersangka menerima pembayaran atas jasa prostitusi online tersebut melalui transfer atau tunai.

“Tersangka memasang tarif Rp 1,5 juta sampai Rp 2 juta untuk durasi waktu shortime atau sekitar 1 jam sekali main. Tersangka peroleh keuntungan Rp 300 ribu hingga Rp 500 ribu per transaksi,” ujar Kasat Reskrim Polres Banyumas AKP Gede Yoga Sanjaya seperti dikutip dari Antara, Rabu (6/2).

Dari pengakuannya, tersangka sudah menjalani profesi tersebut sejak awal 2018. Terdapat 15 orang PSK yang dipekerjakan, rentang usia 20 hingga 30 tahun. Tetapi yang masih aktif bekerja bersama tersangka ada 6 orang.

“Dari belasan PSK itu, ada mahasiswi magister perguruan tinggi di Purwokerto,” ujarnya. Dia menambahkan, sistemnya, pelanggan yang akan memesan PSK mengirimkan uang muka terlebih dahulu, dikirimkan ke nomor rekening tersangka APP.

Baca juga: KPAI: Tumpas Habis Bisnis Prostitusi Anak

Uang tersebut digunakan tersangka untuk memesan kamar hotel. Setelah itu PSK akan menunggu pelanggan yang telah memesan di kamar hotel.

Dalam sehari tersangka bisa melakukan 3 kali transaksi pemesanan. Konsumennya beragam, namun rata-rata adalah pekerja di usia 30 hingga 45 tahun dari wilayah Banyumas dan sekitarnya.

Menurutnya, kasus ini dapat terungkap melalui patroli cyber di Twitter. Kemudian ditemukan satu akun yang menawarkan layanan prostitusi secara online dan pihak kepolisian menyelidikinya.

Barang bukti yang telah disita antara lain, 24 kondom warna merah, 2 buku printout ATM BRI, 1 bendel bukti pembayaran kamar hotel per 1 Februari 2019, selembar bukti pembayaran kamar per 30 September 2018.

Masing-masing 1 unit, handphone merk Huawei tipe Nova 2i , Xiomi Redmi 5+, IPhone 6, IPhone X, Andromax tipe A16C3H, Oppo tipe A35, dan Oppo tipe A7.

Atas perbuatannya tersebut, pelaku dijerat Pasal 45 Ayat 1 jo Pasal 27 Ayat 1 UU RI Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id