fbpx Press "Enter" to skip to content

Perbaikan Jalan Gito-Gati Mulai 6 Februari, Begini Rute Pengalihan Arusnya

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakart (DIY) bakal merealisasikan pembangunan proyek perbaikan jalan Gito-gati (Denggung – Wonorejo) di wilayah Sleman pada 6 Februari mendatang. Selama 6 bulan ke depan terjadi pengalihan arus di jalan tersebut.

Kepala Bidang Bina Marga, Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Energi Sumber Daya Mineral DIY, Bambang Sugaib mengatakan perbaikan jalan tersebut juga diikuti dengan pembangunan empat jembatan. Mulai jembatan Denggung, Tlacap, Tambakrejo hingga Gondangglegi.

“Keempat jembatan tersebut kami targetkan selesai dibangun antara Mei dan Juli,” katanya, belum lama ini.

Dia menambahkan pengerjaan jembatan Tambakrejo dan Gondanglegi waktu pelaksanaan 120 hari hingga 27 Mei.

Jembatan Tambakrejo yang dibangun bentangnya 6,00 meter dan lebar 1,25 meter sementara Jembatan Gondanglegi dengan bentang 5,00 meter dan lebar 1,25 meter.

Baca jugaJogja Kembangkan 7 Destinasi Wisata

Jembatan Denggung dan Tlacap jangka waktu pelaksanaan selama 180 hari hingga 26 Juli tahun ini. Bentang Jembatan Denggung yang dibangun 18,50 meter dan lebar 1,30 meter. Adapun Tlacap bentang jembatannya 14,00 meter dan lebar 1,39 meter.

Agar tidak menggangu pelaksana proyek, DPUP-ESDM akan memasang rambu-rambu dan informasi kepada masyarakat agar tidak melewati jalan tersebut.

“Kami akan memasang rambu-rambu informasi di sejumlah titik. Ini sebagai informasi agar masyarakat tidak melewati jalan tersebut,” katanya.

Dia menjelaskan perbaikan jalan Gito-gati dilakukan karena ruas jalan tersebut merupakan jalan propinsi yang berperan penting dalam perkembangan ekonomi di DIY.

Selain itu banyaknya kerusakan yang terjadi seperti pengerasan jalan serta kondisi jembatan yang sudah melebihi umur rencana. Kondisi lalu lintas di kawasan itu pun semakin padat, khususnya saat jam-jam sibuk, pagi dan sore hari.

Lalu lintas harian di kawasan Denggung, lanjut Sugaib, mencapai 30.340 kendaraan sehingga terjadi penundaan trafic light 250 meter sampai dengan Jembatan Denggung, baik kendaraan berat, ringan maupun sepeda motor.

“Kami mendapatkan tugas untuk peningkatan kapasitas empat jembatan itu karena kondisi jalan yang sudah banyak lubang dan tambalan. Bahkan di kiri dan kanan jalannya banyak akar pohon yang sebagian merusak jalan,” katanya, seperti dikutip dari HarianJogja. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id