fbpx Press "Enter" to skip to content

Pembangunan Johar Baru Di Lahan Kanjengan Terancam Molor

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pembangunan Pasar Johar Baru terancam molor dari target menyusul kekalahan Pemkot Semarang di Pengadilan Tata Usaha (PTUN) Semarang terkait sengketa empat blok yang ada di kawasan Kanjengan. Majelis hakim memutuskan ke empat blok yakni A,B, E dan F adalah milik perorangan.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang Fajar Purwoto mengatakan dengan adanya keputusan tersebut tentunya akan berpengaruh terhadap proses pambangunan Pasar Johar Baru yang meliputi bangunan Pasar Kanjengan, Padahal pembangunan Pasar Kanjengan juga ditarget rampung di 2021.

“Dimana hasil PTUN memutuskan jika ke empat Blok yakni A, B, E dan F secara sah milik perseorangan. Padahal desain pembangunan Pasar Kanjengan sebelumnya sudah diputuskan dimana dalamnya juga termasuk empat blok milik perseorangan tersebut,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Kamis (7/2).

Dijelaskan, hal itu yang berpotensi dapat menambah pekerjaan lain Pemkot Semarang, yaitu harus membeli seluruh ruko di empat blok tersebut atau desain dirubah kembali. Tentunya apabila desain dirubah, akan memakan waktu.

Pasalnya dari proses pengadilan, hanya blok C dan D yang sah dan meyakinkan milik Pemkot Semarang. Namun meski ada proses lain yang harus diselesaikan, Dinas Perdagangan Kota Semarang selaku leading sector pembangunan Pasar Kanjengan optimis akan rampung di 2021.

“Ya kami berusaha agar proses pembangunan Pasar Kanjengan 2021 selesai,” tukasnya.

Baca jugaPembangunan Alun-alun Pasar Johar Tahap I Rampung

Ditambahkan, empat blok yang merupakan milik perseorangan tersebut tentunya sangat menganggu dalam proses pembangunan Pasar Kanjengan. Untuk jumlah ruko semua blok sebanyak 80.

Adapun solusi untuk proses pembangunan Pasar Kanjengan supaya tetap bisa berjalan yaitu dengan membeli ruko di empat blok. Dikatakan Fajar, pihaknya akan mengupulkan pemilik ruko di empat blok tersebut untuk berdiskusi mengenai posisi bangunan rukonya sekaligus membabar kemungkinan untuk membeli keempat blok tersebut.

“Kalau memang dijual, Pemkot Semarang siap untuk membeli. Supaya johar baru segera jadi, tentunya mereka pemilik ruko empat blok tetap bisa jualan disitu,” katanya.

Selain itu, berdasarkan desain baru, apabila bentuk ruko di blok F tidak menyesuaikan maka keberadaannya menutup akses ke bangunan Pasar Yaik lama. Karenanya, pihaknya juga akan melakukan pembicaraan khusus dengan pemilik ruko di Blok F supaya mau dipindah ke Blok C.

“Ruko itu akan kita geser di Blok C, sehingga Kanjengan ke Yai itu tembus dan tersambung,” ujarnya.

Pembangunan Pasar Johar Baru merupakan tanggungjawab dua Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yaitu Dinas Perdagangan dan Dinas Tata Ruang (Distaru) Kota Semarang. Untuk pembangunan Pasar Kanjengan merupakan kewenangan dari Dinas Perdagangan.

Sementara untuk Distaru memiliki kewenangan dalam pembangunan alun-alun, dan bangunan cagar budaya Johar Lama. (Gus/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id