fbpx Press "Enter" to skip to content

Minum Ini Pantangan Bagi Penderita Jantung Koroner

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA ‚Äď Air dingin atau es tidak dianjurkan bagi orang yang memiliki riwayat penyakit jantung.

“Kalau jelas sudah punya penyakit jantung, janganlah minum es karena rasa dingin bisa membuat pembuluh darah menciut dan mungkin berpengaruh ke jantungnya,” kata dokter spesialis bedah toraks kardiovaskular dan Chairman Siloam Heart Institute dr Maizul Anwar, Sp.BTKV, Kamis (7/2) seperti dirilis Solopos.com.

Seperti diketahui, banyak beredar informasi di masyarakat tentang dampak mengonsumsi air dingin atau es terhadap kesehatan jantung melalui sebuah pesan berantai di media sosial.

Dalam pesan tersebut disampaikan bahwa kebiasaan minum air dingin setelah makan dapat berbahaya bagi kesehatan jantung. Disebutkan penyebabnya karena air dingin atau es bisa membekukan minyak/lemak makanan yang baru saja ditelan dan bisa menempel di dinding usus.

Maizul Anwar mengatakan, bahwa pesan yang menyebutkan kebiasaan minum es setelah makan dapat menyebabkan penyakit jantung tidaklah benar.

“Kalau makan dan minum es tidak berpengaruh karena makan akan dikunyah dengan enzim dari mulut dan lambung, sehingga tidak akan beku di usus karena suhu lambung juga hangat,” ujarnya.

Baca juga: Lakukan Kebiasaan Ini Agar Jantung Sehat

Air es atau air dingin memang akan terasa sensasi segar pada tenggorokan. Sayangnya, pakar kesehatan menyebutkan bahwa ada dampak kesehatan yang bisa kita dapatkan andai kita mengkonsumsi air es ini hingga habis, yakni menurunnya denyut jantung dengan signifikan.

Fakta ini didapatkan dari hasil penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal berjudul The Effect of Ice Water Ingestion on Autonomic Modulation in Healthy Subjects yang dimiliki oleh Institute of Traditional Medicine, National Yang-Ming University School of Medicine, Taipei, Taiwan.

Dalam penelitian ini, disebutkan bahwa mengkonsumsi air es, bisa berpengaruh besar bagi saraf vagus. Sebagai informasi, saraf vagus adalah saraf kranial yang ke sepuluh dan termasuk dalam bagian penting dari sistem saraf otonom tubuh, saraf yang mengendalikan berbagai tindakan tubuh yang dilakukan dengan tidak disengaja.

Jika kita minum air es atau air yang sangat dingin, hal ini bisa berimbas pada kinerja saraf vagus yang tidak normal dan akhirnya memberikan stimulus yang membuat denyut jantung semakin menurun. Tak hanya itu, minum air es ini juga akan mengganggu proses pencernaan makanan mengingat kemampuannya dalam membuat pembuluh darah menjadi semakin sempit.

Jika kita minum air es setelah makan, maka makanan yang kita telan tidak akan dicerna dengan baik dan perut pun akan terasa tidak nyaman.

Melihat adanya fakta ini, ada baiknya memang kita tidak terlalu sering mengkonsumsi air es, apalagi setelah makan. Konsumsilah air putih dengan suhu yang biasa saja karena bisa memberikan manfaat lebih baik bagi kesehatan tubuh. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id