4 Penyakit Mengintai Minum Es Teh Berlebihan

minum-es-teh
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Es teh menjadi minuman yang umum diminum orang Indonesia apalagi dalam kondisi cuaca panas.

Memiliki iklim tropis, Indonesia memang akrab dengan minuman bernama es teh.

Namun, hati-hati minum es teh berlebihan seperti lebih dari 3 gelas sehari bisa mengancam kesehatan dan menimbulkan beberapa penyakit berbahaya.

Berikut 4 penyakit yang bisa ditimbulkan jika minum es teh berlebihan seperti dirilis Kompas.com.

1. Diabetes

Es teh ternyata bisa memicu penyakit diabetes.

Hal tersebut bisa terjadi jika seseorang memasukkan banyak gula, terlebih menggunakan pemanis buatan.

Terlalu banyak mengkonsumsi gula berpotensi memicu diabetes, untuk itu jaga takaran gula jika akan mengkonsumsi es teh.

2. Batu Ginjal

Tahun lalu, CBS News melaporkan tentang seorang pria yang mengalami gagal ginjal karena terlalu banyak minum es teh secara berlebihan.

Pernyataan tentang bahaya es teh ini diungkapkan oleh para dokter dari Pusat Urologi dari Universitas Loyola.

Zat ini merupakan zat pemicu terbentuknya batu ginjal.

Batu ginjal itu sendiri terjadi karena disebabkan kekurangan cairan pada tubuh.

Saat musim panas kita akan lebih cepat terkena dehidrasi karena berkeringat.

Nah, saat dehidrasi kita tidak boleh meminum es teh.

Baca juga: Jadi Tersangka, Ancaman Hukuman Ratna Sarumpaet 10 Tahun Penjara

3. Obesitas

Kelebihan lemak tubuh atau obesitas juga bisa ditimbulkan jika kamu mengkonsumsi banyak es teh manis apalagi produk es teh instan yang mengandung pemanis buatan.

4. Stroke

Teh manis cenderung meningkatkan asupan gula di dalam tubuh, yang mengakibatkan kadar trigliserida menjadi tinggi.

Dan inilah yang meningkatkan risiko stroke pada manusia.

Jadi bagi kalian para pecinta es teh, tolong hati-hati dan awasi takaran gula yang ingin digunakan.

Ternyata es teh mengandung zat tertentu yang bisa membuat reaksi tersendiri pada makanan yang kita konsumsi.

“Anjuran untuk tidak minum teh langsung setelah makan berkaitan dengan interaksi antara kandungan asam fitat dalam teh yang dapat menghambat penyerapan zat besi dari makanan,” jelas dr. Dian Novita Chandra M.Gizi, dari Departemen Ilmu Gizi FKUI melansir intisari. com.

Asam fitat merupakan zat nongizi yang dapat mengikat mineral besi (Fe), seng (Zn), atau magnesium (Mg).

Akibatnya, mineral-mineral itu tidak dapat diserap oleh tubuh.

Dikhawatirkan akan menyebabkan anemia atau kekurangan zat besi.

Oleh sebab itu, dianjurkan untuk memberi jeda antara konsumsi makanan dengan minum teh sekitar dua jam.

Mengenai zat besi, itu bergantung kepada bentuk zat besi dalam makanan yang kita konsumsi. (wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*