fbpx Press "Enter" to skip to content

Ketika Gengster Bersimpuh Di Kaki Ayah dan Ibu

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Di video, berteriak penuh kegarangan mengejar orang yang dianggap lawan. Di foto, terlihat sangar dengan beragam jenis senjata tajam yang diacungkan.

Semua kesan anggota Semarang Gengster 69 seperti di video dan foto itu sirna pada Kamis (7/2) sore. Meluruh berganti tangis saat jajaran Polsek Tembalang mempertemukan mereka dengan orang tua masing-masing.

“Sadar lah, kalian itu punya orang tua. Orang tua yang melahirkan, membesarkan, kamu balas dengan perbuatan-perbuatan yang meresahkan masyarakat,” kata Kapolsek Tembalang Budi Rahmadi saat memberi kesempatan para orang tua memeluk anaknya yang jadi anggota Gengster 69.

Suasana pun jadi haru. Anggota Semarang Gangster 69 langsung bersimpuh di kaki ayah dan ibunya. Berurai air mata mereka berbisik minta maaf dan menyampaikan penyesalannya.

“Saya minta maaf bu, jadi nyusahin bapak dan ibu,” ujar YRT (21), salah satu pentolan Gengster 69 sembari menangis terguguk.

Sang ibu pun merespon dengan pelukan dan belaian tangan di kepala. Air matanya juga bercucuran demi melihat nasib anaknya yang akan berhadapan dengan hukum.

“Renungkan itu, hidupmu mau kemana nanti ?. Jangan pernah benci sama Polri. Polisi menyadarkan dirimu semua. Ingat itu. Kamu tidak kasihan dengan orang tua, mencari makan supaya kamu pintar, kamu balas dengan itu,” kata Budi Rahmadi lagi

“Nangis terus, habiskan air matamu sampai kalian sadar bahwa perbuatan kalian itu melawan hukum,” sambung Budi.

Baca juga: 7 dari 19 Anggota Semarang Gengster 69 Ditetapkan Sebagai Tersangka

Nama Semarang Gengster 69 menjadi perhatian khalayak Semarang seiring viralnya video aksi mereka. Di video berdurasi 30 detik tersebut, terdengar suara teriakan Semarang Gengster 69 yang diduga adalah perekam sekaligus anggota geng.

Dalam video terlihat anggota Gengster 69 terlibat kejar-kejaran dengan pengendara lain di Jalan Raya Kedungmundu, sekitar Masjid Batako, Kelurahan Tandang, Kecamatan Tembalang.

Tak hanya video, beredar pula sejumlah foto anggota Semarang Gengster 69 di media sosial. Seperti di sebuah warung dan di kolong underpass Jatingalah. Miris, karena mereka terlihat menenteng dan mengacungkan beragam jenis senjata tajam.

“Geng ini terbentuk pada tanggal 6 bulan September 2018, karenanya dinamakan 69,” kata YRT.

Tidak ada tempat khusus yang jadi markas anggota geng. Mereka hanya kumpul di acara dan tempat tertentu sesuai kesepakatan. “Kami komunikasinya via WA. Baru kumpul kalau ada acara, acara tawuran,” aku dia.

Kapolsek Budi menyatakan motifasi membentuk Semarang Gengster 69 dan tawuran dengan geng lain adalah eksistensi diri. “Mereka ingin menaikkan bendera diantara geng-geng lain yang baru bermunculan,” kata dia.

Diberitakan sebelumnya, sebanyak 19 anggota Semarang Gengster 69 berhasil ditangkap polisi usai tawuran dan menganiaya pengguna jalan lain di Jalan Raya Sambiroto, Tembalang, Minggu (3/2) dini hari. Korban, MRKI (16) warga Meteseh, Tembalang harus dirawat di rumah sakit karena dibacok di sejumlah anggota tubuhnya.

Tujuh anggota geng telah ditetapkan sebagai tersangka, dua diantaranya ditembak di kaki. Sementara 12 lainnya mendapat pembinaan dan hanya dikenai wajib lapor.

Sebelum dipertemukan dengan orang tua, para anggota Semarang Gengster 69 berikrar untuk membubarkan diri, tidak mengulang perbuatannya dan turut menjaga keamanan Kota Semarang. Mereka juga menyanyikan Indonesia Raya dihadapan sang Merah Putih. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id