fbpx Press "Enter" to skip to content

7 dari 19 Anggota Semarang Gengster 69 Ditetapkan Sebagai Tersangka

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sebanyak 19 anggota Semarang Gengster 69 diamankan aparat Polsek Tembalang, Semarang. Tujuh diantaranya resmi ditetapkan tersangka lantaran terlibat penganiayaan terhadap seorang pengguna jalan.

Kapolsek Tembalang Kompol Budi Rahmadi penangkapan anggota Semarang Gengsters 69 dilakukan menyikapi keresahan masyarakat Kota Semarang beberapa waktu terakhir. Apalagi aksi brutal gangster beranggotakan remaja umur 16 hingga 21 tahun itu telah memakan korban.

“Setelah kami kantongi nama seluruh anggota 69 dan kelompok pendukungnya, mereka berhasil kami tangkap di masing-masing rumahnya,” ungkap dia kepada JoSS.co.id, Kamis (7/2).

Anggota Semarang Gengster 69 diringkus usai menganiaya seorang remaja di Jalan Raya Sambiroto, tepatnya di depan Warung SS Sambiroto, Kecamatan Tembalang, pada Minggu (3/2) sekira pukul 02.30 WIB. Korban berinisial MRKI (16) warga Meteseh, Tembalang.

Pagi itu, korban bersama tiga temannya melintas di lokasi kejadian menggunakan dua sepeda motor. Mereka menyalip rombongan Gengster 69 yang berjalan searah.

Tanpa alasan jelas anggota Gengster 69 mengejar motor korban dan rekannya. Tiga remaja berhasil kabur, sementara korban berhasil disusul.

“Korban selanjutnya dianiaya menggunakan senjata tajam hingga dirawat di rumah sakit. Para pelaku juga merusak motor korban,” tutur Budi.

Usut punya usut, sebelum menganiaya MRKI, anggota Gengster 69 berencana tawuran dengan kelompok geng lain, Caka atau Cah Kalialang, di Kalialang, Gunungpati. Belum tawuran dengan Caka, 69 berpapasan dengan kelompok pemuda asal Lamper, di Tanah Putih.

Dua kelompok ini gabung dan berbalik arah menuju kawasan Klipang, Kelurahan Sendangmulyo, Tembalang untuk berkelahi dengan kelompok remaja Pucanggading. Namun rencana tawuran terendus warga dan polisi sehingga batal.

Gengster 69 menuju ke arah Sambiroto hingga bertemu dan melampiaskan kebrutalan dengan menganiaya MRKI.

“Mereka akan ketemu dengan kelompok lain tapi berhasil kami cegah dengan lakukan lakukan langkah preventif. Akhirnya warga yang sedang lewat jadi sasaran mereka. Jadi belum sempat tempur dengan geng lain,” bebernya.

Dari 19 anggota Semarang Gengster 69 dan kelompok Lamper yang diamankan, diketahui ada tujuh pelaku penganiayaan terhadap MRKI.

Yakni DFP (18), warga Semarang Utara yang tinggal di Genuk, YRT (21) , warga Tandang GAP alias AL (19), AIT alias C (16) warga Mranggen, Kabupaten Demak. Serta para remaja warga Lamper Tengah, Semarang Selatan, FAP (17), RNR alias PO (18) dan MRE alias B (17).

Dua pelaku penganiayaan, DFP dan YRT, mendapat hadiah timah panas di kakinya. Sementara 12 anggota geng lainnya hanya dikenai pembinaan dan wajib lapor.

Baca jugaMarak Pembakaran Ranmor Ganjar Instruksikan Bupati/Walikota Siaga

“Saya bacok sekali pakai sabit, kena punggung,” kata DFP.

DFP mengaku ia dan kawan-kawannya mengonsumsi minuman keras lebih dulu sebelum berangkat untuk tawuran maupun penganiayaan MRKI.

“Minum manohara (oplosan ciu dan minuman energi),” ujarnya.

Bagi DFP tidak ada motivasi lain ikut tawuran kecuali rasa bangga di mata teman-temannya.

“Diminta tolong teman masak tidak saya bantu. Tawuran ya intinya untuk kepuasan,” tegasnya.

Dari tangan para anggota geng, polisi mengamankan enam unit sepeda motor dan tujuh senjata tajam berbagai jenis. “Kami sangka melanggar pasal 170 KUHP,” imbuh Kapolsek Budi.

Diketahui, Semarang Gengster 69 beberapa pekan terakhir menjadi buah bibir publik Semarang seiring viralnya video aksi mereka.

Di video berdurasi 30 detik tersebut, terlihat anggota Gengster 69 terlibat kejar-kejaran dengan pengendara lain di Jalan Raya Kedungmundu, sekitar Masjid Batako, Kelurahan Tandang, Kecamatan Tembalang.

Terdengar suara teriakan Semarang Gengster 69 yang diduga adalah perekam sekaligus anggota geng.

Beredar pula sejumlah foto anggota Semarang Gengster 69 di media sosial. Seperti foto di sebuah warung dan di kolong underpass Jatingalah, memamerkan beragam jenis senjata tajam.

“Hasil penyelidikan awal, (video) yang viral di Tandang itu ya ini, Geng 69,” tukas Budi. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id