fbpx Press "Enter" to skip to content

Jembatan Repaking Yang Ambrol Diterjang Banjir Akan Dibangun Permanen

Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI ‚Äď Pemerintah Kabupaten Boyolali segera membangun kembali jembatan penghubung jalur alternatif menuju Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga di Desa Repaking, Kecamatan Wonosegoro, yang terputus akibat diterjang banjir, akhir bulan lalu.

Wakil Bupati Boyolali M Said Hidayat mengatakan pihaknya akan menggunakan Dana Alokasi Khusus (DAK) Sebesar Rp2,5 miliar untuk membangun jembatan itu secara permanen, artinya bukan jembatan darurat seperti rencana sebelumnya.

“Pemkab Boyolali segera membangun kembali jembatan di Repaking itu, dengan menggeser anggaran Dana Alokasi Khusus (DAK) dari pemerintah pusat. Kami telah siapkan anggaran sekitar Rp2,5 miliar untuk perbaikan jembatan terputus itu,” katanya Selasa (5/2).

Wakil Bupati Boyolali Said Hidayat, bersama anggota DPRD, dinas terkait, dan Satuan Lalu Lintas Polres setempat telah melakukan peninjauan langsung ke jembatan terputus di Desa Repaking Wonosgoro, untuk mengetahui dampaknya terhadap masyarakat sekitar.

Menurut dia jembatan Repaking dengan panjang 40 meter dan lebar 4 meter itu telah putus menjadi dua bagian, karena tiang penyangga bagian tengah ambrol diterjang arus sungai yang deras.

Baca juga: Jembatan Kaca di Solo Mirip Jembatan Perdamaian Di Georgia

Dia mengatakan pemerintah tidak akan membangunkan jembatan darurat, tetapi dibangun kembali jembatan yang permanen.

Untuk itu, masyarakat dimohon sabar, dan untuk sementara melintas bisa memutar melalui Dusun Gandu sebagai jalur sementara atau agak jauh sedikit dari biasanya.

“Kami tahu akibat jembatan terputus masyarakat akses kegiatan ekonomi menjadi terganggu,” katanya.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Kabupaten Boyolali Arief Gunarto mengatakan peristiwa terputusnya Jembatan Repaking Wonosegoro, akibat hujan deras yang terjadi, pada Kamis (31/1).

Menurut Arief Gunarto jembatan Repaking yang menghubungkan dengan wilayah Kota Salatiga tersebut segera dibangun, tetapi menunggu curah hujan dan debit arus sungai berkurang.

“Jembatan ini, akan dibangun tahun ini. Namun, kami menunggu arus sungai berkurang, karena akan berpengaruh pada metode kerja pada pelaksanaan pembangunan jembatan,” kata Arief.

Selain jembatan Repaking, kata dia, jembatan penghubung antar Dukuh Kebonagung dengan Bedoyo, Desa Bandung, Kecamatan Wonosegoro, juga terputus.

“Jembatan di Dukuh Kebonagung RT 02 RW 06 Desa Bandung, Kecamatan Wonosegoro, memang tidak bisa dilewati. Fondasi jembatan ambrol akibat diterjang banjir. Kami juga segera memperbaiki bersamaan dengan Jembatan Repaking,” kata Arief. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id