COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jalur Evakuasi Gunung Merapi Gelap

Gunung Merapi
Ilustrasi | Foto: republika
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Meski sudah dalam keadaan baik dan memadai, jalur evakuasi bencana erupsi Gunung Merapi di Kecamatan Cangkringan, Sleman, masih sangat minim lampu penerangan.

“Jalur evakuasi itu sudah banyak yang bagus karena warga secara swadaya melakukan perbaikan. Hanya kurang adalah lampu penerangan,” kata Kepala Desa Kepuharjo, Cangkringan Heri Suprapto, Selasa (12/2) seperti dirilis Beritasatu.com.

Menurut dia, selama ini lampu penerangan jalan hanya dari swadaya masyarakat dan jumlahnya belum mencukupi.

“Karena untuk kabelnya jauh dari sumber listrik, sehingga susah memasang lampu penerangan jalan,” katanya.

Ia mengatakan, pihaknya juga telah mengusulkan ke pemerintah untuk menambah lampu penerangan, namun hingga kini belum ditanggapi.

“Ada sekitar 25 titik yang butuh untuk dipasangi lampu,” katanya.

Heri mengatakan, penempatan lampu itu meliputi lokasi titik kumpul, jembatan, dan beberapa ruas jalan lainnya.

“Setidaknya di jalan Dusun Kopeng-Tangkisan, Geblog-Tangkisan, dan Glagahmalang-Sidorejo itu yang sangat kurang penerangan,” katanya.

Baca juga: Wisata Malam Hari di Bukit Klangon Dilarang, Ini Penyebabnya

Ia mengatakan, dalam beberapa hari terakhir juga mendengar suara gemuruh dari Gunung Merapi, namun masyarakat tetap dalam keadaan tenang dan tidak khawatir selama rekomendasi dari Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta jarak amannya masih tiga kilometer dari puncak.

“Saya juga sudah memasang batas untuk jarak aman jadi warga mencari rumput tidak di atas. Justru, saya khawatirkan wisatawan, jadi kalau ada gemuruh atau apa saya minta agar menjauhi arah sungai,” katanya.

Kepala Desa Glagaharjo, Cangkringan Suroto juga mengeluhkan minimnya lampu penerangan di jalur evakuasi.

“Selama ini baru dari masyarakat yang memasang lampu. Padahal jalur evakuasi ada sekitar tujuh kilometer dari Pasar Butuh hingga Dusun Kalitengah Lor yang butuh penerangan,” katanya.

Menurut dia, di Glagaharjo ada satu jalur evakuasi utama yang butuh penerangan, yakni di jalan yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Klaten, Jawa Tengah.

“Beruntung jalan itu dalam konsisi yang cukup baik. Kalau dibilang kurang, ya kurang, paling tidak butuh dipasang di 15 titik lampu lagi,” katanya.

Komandan SAR Cangkringan Joko Irianto mengatakan, untuk rambu jalur evakuasi pihak SAR Cangkringan telah menambah di 10 titik. Mulai dari Dusun Tangkisan, Petung hingga Wukirsari. Rambu itu berupa spanduk besar yang bisa mudah dibaca masyarakat.

“Ini merupakan bagian dari mitigasi sebagai SAR yang ada di Cangkringan, tentunya untuk pengurangan risiko bencana itu sendiri harus mengantisipasi hal dari yang kecil seperti pemasangan rambu evakuasi,” katanya. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*