fbpx Press "Enter" to skip to content

Imlek di Kongco Dwipayana Bali Pembauran Hindu, Budha dan Konghucu

Rabu, 6 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, DENPASAR – Momen Imlek di Bali tak hanya dirayakan oleh warga Tionghoa atau penganut Konghucu. Namun masyarakat Hindu dan Budha juga melakukan persembahyangan di vihara Griya Kongci Dwipayana, Tahan Kilap, Bali.

Ratu Mangku Griya Kongco Dwipayana, Ida Bagus Adnyana mengatakan perayaan Imlek di kongco ini tak hanya dirayakan oleh warga etnis Tionghoa maupun Buddha, tapi juga umat Hindu. Masing-masing umat beribadah dengan khusyuk dan membawa sarana upacara sesuai keyakinan masing-masing.

“Keistimewaan kongco ini perbauran lintas agama antara umat Buddha dan Hindu tanpa ada rasa beda dan lain agama juga datang untuk berdoa sesuai keyakinannya,” katanya, Selasa (5/2).

Adnyana mengatakan salah satu yang menjadi ciri khas di Kongco Griya Dwipayana yaitu Kolam 7 Dewi. “Kolam Tujuh Dewi ini satu-satunya di Indonesia, hanya kalau mitosnya di mana-mana ada, perwujudan untuk sembayang cuma di sini,” tuturnya.

Bagi warga Bali, Imlek juga dikenal sebagai Galungan China, bedanya Hari Galungan Bali dirayakan setiap enam bulan sekali sementara Galungan China dirayakan setahun sekali. Salah seorang warga Bali, Desak Ngudiana mengaku sudah lima tahun bersembahyang di kongco ini setiap perayaan Imlek.

Persembahyangan telah dilakukan sejak Selasa (5/2) pagi. Mereka yang datang umumnya masyarakat Hindu yang juga memuja dewa-dewa kepercayaan masyarakat China. Mereka datang dengan membawa sesajen lengkap berupa buah dan dupa dengan memakai pakaian adat Bali.

Baca juga: Malam Perayaan Imlek, Ribuan Lampion Hiasi Langit Karanganyar

Masyarakat keturunan China yang datang juga ada yang memakai pakain adat Bali. Mereka memadu madankan pakaian adat Bali dengan Congsam atau kostum tradisional perempuan China.

Selain masyarakat lokal, ada pula wisatawan yang turut hadir merayakan Imlek dengan melakukan persembahyangan di Kongco Dwipayana. Wisatawan yang datang dominan memakai baju berwarna merah dengan aksen emas.

Pendeta Kongco Dwipayana Mangku IB Adnyana mengatakan setiap perayaan imlek tempat suci ini kerap menjadi pilihan bersembahyang. Kongco Dwipayana yang berlokasi di Denpasar merupakan tempat ibadah untuk masyarakat Hindu, Budha, dan Konghuchu.

Di Kongco Dwipayana tidak hanya terdapat patung-patung dewa kepercayaan masyarakat China, tetapi juga pelinggih-pelinggih masyarakat Hindu. Total ada empat bangunan utama di Kongco Dwipayana yakni bangunan khusus pemujaan dewa-dewa China, Gedong Sang Budha dan Dewi Kuan In, Pura untuk memuja Dewa-Dewa Hindu, dan Kolam 7 Dewi. Bahkan, juga ada stana Nyai Roro Kidul di bagian pelataran.

Umat yang datang melakukan persembahyangan di setiap bangunan. Mereka tidak membatasi persembahyangan pada dewa-dewa yang mereka biasa puja sehari-hari saja.

“Untuk di Bali ini merupakan Kongco terbesar yang memuja dewa Hindu dan Dewa Budha,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id