fbpx Press "Enter" to skip to content

Gunung Karangetang Erupsi Wilayah Batubalam dan Beba Terisolir

Mari berbagi

JoSS, SITARO SULUT¬†‚Äď Pemerintah Kabupaten Siau Tagulandang Bitaro (Sitaro), Provinsi Sulawesi Utara menetapkan masa tanggap darurat penanganan bencana akibat erupsi Gunung Karangetang pada 6-12 Februari 2019.

“Pemkab Sitaro menetapkan masa darurat 6 Februari 2019 sampai 12 Februari 2019,” tulis Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho melalui akun Twitter-nya, Jumat (8/2).

Peningkatan aktivitas guguran lava dan abu vulkanik yang signifikan dalam beberapa hari terakhir telah mengakibatkan dua desa di sekitar Gunung Karangetang terisoliasi.

“Kampung Batubalan dan Beba terisolir akibat jalan tertutup material awan panas. Bantuan dikirim melalui jalur laut,” tambah Sutopo.

Dalam akun twitternya, Sutopo juga mengunggah penampakan lava pijar Gunung Karangetang yang meluncur hingga menutupi jalan raya di kaki gunung dan membeku menjadi tumpukan batu pasir.

Berdasarkan catatan BNPB pada 5 Februari 2019, terdapat 112 jiwa dari 33 KK yang mengungsi. 54 jiwa di antara mengungsi ke Gereja GMIST Nazareth Niambangeng dan 58 jiwa mengungsi ke kantor Kampung Batubalan.

Sebelumnya, hingga Rabu (6/2) aktifitas gunung berapi tersebut mengindikasikan adanya potensi besar landaan guguran lava maupun awan panas guguran.

Guguran tersebut berpotensi terjadi dari puncak Kawah Dua ke arah Baratlaut-Utara sejauh lebih dari 3.000 meter dan kemungkinan dapat menjangkau permukiman penduduk.

Baca juga: Gunung Agung di Bali Erupsi, Warga Diminta Kosongkan Radius 4 KM

Pemantauan visual dari Pos Pengamatan Gunungapi Karangetang, sejak 2 Februari 2019 mengindikasikan adanya potensi perluasan area landaan guguran lava maupun awan panas guguran.

Kepala Pusat Vulkanologi, dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kasbani mengatakan saat ini guguran lava maupun awan panas guguran teramati keluar dari Kawah Dua mengarah ke Kali Sumpihi (barat) sejauh lebih kurang 1.000 meter, ke Kali Batuare (Barat laut-Utara) sejauh lebih kurang 1000 sampai 2000 meter, dan ke kali Malebuhe (Baratlaut-Utara) sejauh lebih kurang 2500 sampai 2900 m.

‚ÄúJangkauan guguran lava maupun awan panas guguran dapat bertambah jika migrasi magma ke permukaan terus terjadi. Angin bertiup lemah hingga kencang ke arah timur dan barat laut,‚ÄĚungkapnya melalui keterangan resmi Rabu (6/2).

Kasbani menambahkan, saat ini erupsi yang paling mungkin terjadi di Gunung Karangetang dapat bersifat efusif (guguran lava & awan panas guguran) hingga eksplosif strombolian (lontaran batu/lava pijar disertai abu). Namun, Kemungkinan untuk terjadinya erupsi eksplosif skala besar saat ini masih kecil.

Menurut pengamatan PVMBG, dari kemarin, Selasa (5/2) hingga Rabu pagi, visual gunungapi terlihat jelas hingga tertutup kabut. Asap kawah utama berwarna putih dengan intensitas tebal tinggi sekitar 100 meter dari puncak. Angin bertiup lemah ke arah tenggara dan baratdaya.

Suara gemuruh lemah sampai agak kuat sesekali terdengar pengamatan dari laut depan kampung batubulan teramati ujung tumpukan/leleran lava lk 3475 m dari puncak kawah II, dari ujung/ samping leleran terjadi longsoran material yg menimbulkan kepulan asap kecoklatan/kelabu kehitaman tebal. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id