fbpx Press "Enter" to skip to content

FSPI Jateng Siap Ganyang Hoax

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Federasi Serikat Pekerja Independen (FSPI) Jawa Tengah menyatakan kesiapannya untuk membantu kepolisian membendung penyebaran informasi hoax. Sosialisasi antihoax segera diintensifkan ke anggota FSPI Jateng yang berjumlah 15 ribu pekerja.

Sekjen FSPI Jateng Wahyu Ciptaningsih menyampaikan pihaknya sudah mendapat pembekalan dari Badan Intelijen dan Keamanan Mabes Polri (Baintelkam).

“Kami dapat pembekalan pada Kamis (7/2) di sekretariat kami. Segera mengintensifkan sosialisasi antihoax di kalangan internal kami,” ungkap dia kepada JoSS.co.id, Jumat (8/2).

Menurut Ciptaningsih dalam pembekalan tersebut, Baintelkam berbagi tips untuk membedakan berita atau informasi hoax dan bukan hoax. Pihaknya jadi melek tentang informasi hoax maupun potensi bahaya penyebarannya.

“Jangan mudah percaya jika tidak mencantumkan link sumbernya. Untuk pengecekan, unggah berita atau informasi itu di google, nanti akan muncul berita-berita sejenis dari beragam link pemberitaan. Dari yang sejenis yang sama berapa, kalau banyak berarti itu riil. Tapi jika hanya ada sekali dan dua kali berita, jangan percaya,” bebernya berbagi tips.

Ia pun menyerukan keterlibatan aktif para pekerja Jateng untuk membendung penyebaran informasi hoax. Keterlibatan pekerja dinilai mampu meminimalisir potensi perpecahan diantara anak bangsa.

“Silahkan baca informasi atau berita yang ada tapi jangan mudah untuk menyebarkan atau menshare. Berhati-hati atas jari telunjuknya di media sosial,” katanya.

Baca juga: Waduh, Produsen Hoaks Terbanyak Ternyata Generasi Tua

Seruan tersebut, lanjut Ciptaningsing, merupakan bentuk kepedulian para pekerja Jawa Tengah ditengah masifnya penyebaran informasi hoax. Terlebih di musim pemilu dan tahun politik saat ini. Warga media sosial yang merupakan representasi dari masyarakat riil mulai menunjukkan gejala perpecahan imbas termakan informasi hoax.

“Misalnya seperti yang digoreng belum lama ini, berita tentang Ibu Sri Mulyani. Data dari Sri Mulyani itu bukan hoax, nah berita yang lain itu sama ndak dengan data yang diberikan Ibu Sri Mulyani ?. Jadi, pekerja juga harus jeli, pintar dan teliti membaca berita dan tidak mudah menshare,” beber dia.

Ditambahkan Ciptaningsih, banyaknya serikat pekerja di Indonesia, bukan tidak mungkin menjadi sasaran pembuat dan penyebar informasi hoax. Tujuannya memecah persatuan dan kesolidan pekerja demi kepentingan kelompok tertentu.

“Sangat khawatir jika informasi yang tidak benar itu menjadi ajang adu domba antaranggota. Tapi alhamdulillah, sampai saat ini hal itu tidak terjadi. Karenanya, kami akan lebih mengintensifkan sosialisasi antihoax di kalangan internal kami, sekitar 15 ribu pekerja di Jateng,” imbuhnya.

Dalam kesempatan itu, Ciptaningsih menegaskan komitmen FSPI Jateng mendukung pemerintah dalam rangka mensukseskan Pemilu 2019. Siap menjaga keamanan dan ketertiban demi keutuhan NKRI. Menolak adanya penggunaan ujaran kebencian dan hoax dalam Pemilu 2019. Serta mendukung Polri dalam menjaga dan menjami rasa aman, tentram dan damai dalam kehidupan bermasyarakat. (Joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id