Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Foto Pelanggar Lalin Diunggah, Warganet Geger

pelanggar lalin
Pengendara sepeda motor tertangkap kamera CCTV tidak memakai helm di Simpang 3 Kerten Solo saat berkendara | Foto: Instagram @satlantassurakarta
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Satlantas Polresta Surakarta mulai menerapkan electronic traffic law enforcement (ETLE) atau e-tilang di Kota Solo, Rabu (13/2). Hari pertama lima pengguna jalan yang melanggar aturan lalu lintas.

Dengan memberdayakan kamera CCTV yang tersebar di 66 titik di Kota Solo, Jawa Tengah. Kamera closed circuit television (CCTV) bisa memperbesar (zoom) gambar hingga jarak 500 meter.

Pada hari pertama diterapkan, beberapa foto pelanggaran lalu lintas diunggah di akun Instagram @satlantassurakarta. Pelanggaran itu terjadi di simpang empat Patung Wisnu Manahan, simpang lima Komplang, simpang dan tiga Kerten. Hal itu sontak membuat ramai warganet.

“Pelanggaran lalu lintas yang terpantau CCTV di simpang empat Patung Wisnu Manahan, simpang lima Komplang, simpang dan tiga Kerten. Persiapan menerima Surat Tilang dari Satlantas Polresta Surakarta ya. Hehehehe. Budayakan tertib berlalu lintas ya sobat Lantas,” demikian keterangan foto yang ditulis tim Satlantas Polresta Solo.

Foto tersebut membuat sejumlah warganet panik. Mereka mengajukan berbagai pertanyaan tentang mekanisme tilang elektronik tersebut. “Selamat pagi pak. Mau tanya, semisal sepeda motor atau mobil kita dipinjam teman atau saudara terus melanggar lalu lintas gimana ya? Terus kalau kita jual kendaraan terus si pembeli melanggar dan STNK belum balik nama itu gimana gih? Mohon penjelasannya,” tanya @adiejruckz.

“Kalau plat dan alamat luar Jawa Tengah cara pembayarannya gimana pak?” tanya @teguh9_4aryanto.

Menanggapi semua pertanyaan tersebut, tim Satlantas Polresta Solo memberikan jawaban yang cukup detail terkait kendaraan yang dipinjamkan

“Kalau SPM/KBM dipinjam terus melanggar, nanti tetap yang dikasih surat konfirmasi kendaraan sesuai atas nama kendaraan. Tapi, yang ditindak yang memakai (peminjam). Jadi, nanti konfirmasinya ke kantor Satlantas mengajak yang meminjam dan baru dikasih surat tilang. Tapi, kalau enggak konfirmasi nanti kendaraan Anda akan diblokir,” terang tim Satlantas Polresta Solo.

Baca juga: Awas! Ngebut Di Jalan Jogja-Solo Akan Ditilang

“Kalau kendaraan yang sudah dijual sebaiknya dilakukan pemblokiran. Kalau belum diblokir dan dipakai melanggar tetap konfirmasi di Satlantas. Kalau kendaraan tersebut sudah dijual dan nanti dilakukan pemblokiran,” sambung mereka.

Pelanggar tidak langsung ditilang, melainkan diberikan surat konfirmasi terlebih dahulu. Jika kendaraan bermotor sudah dijual, maka disarankan melakukan pemblokiran di Samsat penerbit STNK. Jika yang dipakai kendaraan rental, maka yang ditindak adalah si pemakai.

“Kalau mobil rentalan, sebaiknya tahu yang rental karena yang ditindak yang memakai setelah konfirmasi di kantor satlantas,” sambung tim Satlantas Polresta Solo.

Sistem e-tilang ini berlaku untuk semua kendaraan dengan pelat nomor yang berlaku di karesidenan Surakarta dan Jawa Tengah. Sementara untuk kendaraan berpelat nomor luar Jawa Tengah belum bisa ditilang. “Berlaku luar karesidenan Surakarta karena pelat nomor bisa. Teridentifikasi lewat Samsat Surakarta. Kalau pelat luar Jawa Tengah sementara belum bisa,” katanya.

Surat konfirmasi langsung dikirimkan ke alamat sesuai yang tertera di Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) pelanggar melalui layanan pos.

“Pengendara itu melanggar Pasal 287 ayat (1) UU Lalu Lintas tentang rambu dan markah sedangkan pembonceng tidak memakai helm melanggar Pasal 291 ayat (2) UU Lalu Lintas. Pelanggaran terekam di Simpang Lima Komplang, Simpang Empat Tugu Wisnu, dan Simpang Tiga Kerten,” kata Bintara Urusan Tilang Satlantas Polresta Surakarta, Aiptu Epen Supendi, seperti dikutip dari Solopos.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*