fbpx Press "Enter" to skip to content

Film Foxtrot Six Gambarkan Kondisi Indonesia di Masa Depan

Rabu, 6 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Film berjudul Foxtrot Six karya Randy Korompis bekerjasama dengan Mario Kassar yang merupakan hasil kerjasama rumah produksi Rapid Eye Pictures dan MD Pictures akan tayang pada 21 Februari 2019.

Filmaktion ini dibintangi oleh aktor dan aktris ternama Indonesia, seperti Oka Antara, Verdi Solaiman, Chicco Jerikho, Arifin Putra, Rio Dewanto, Mike Lewis, Julie Estelle, dan masih banyak lagi.

Verdi Solaiman menjelaskan bahwa Foxtrot Six merupakan sebuah film yang mencoba menggambarkan Indonesia, dengan rentan waktu 12 tahun ke depan.

“Film Foxtrot Six ini cerita Indonesia ke depan diambang kehancuran karena kekuasaan jatuh di tangan yang salah. Nah, tim Foxtrot Six atau kami berenam mencoba menggulingkan pemerintahan yang korup ini,” kata Verdi Solaiman.

Sementara itu Oka Antara menyampaikan kisah tim spesialis atau Special Force yang berperan menyelamatkan bangsa. “Kita berenam spesial force atau tim spesialis ingin menembus dosa, karena sebelumnya memang membantu penguasa negara ini,” ujar Oka.

Verdi menjelaskan awal mula cerita ini datang dari Randy sang sutradara. Ide dibuat sekitar 10 tahun lalu, yang mulanya dibuat dalam sebuah film pendek.

Baca jugaKisah Hidup Celine Dion Bakal Difilmkan

“Kemudian Randy ini bertemu dengan produser film Hollywood, Mario Kassar. Dipresentasikan lah film ini yang kemudian Mario mau membantu Randy untuk garap film ini menjadi kenyataan. Randy juga membuat ceritanya selama 10 tahun. Sehingga, karakter yang dibintangi di sini pun sangat kuat dan ceritanya memang masuk ke diri kami masing-masing sebagai pemain,” jelasnya Verdi.

“Karena memang ada ketakutan mengenai Indonesia di masa depan, yang tidak merebutkan tanah dan minyak lagi. Negara yang punya empat musim, di situ pula menjadi pemerintah negara bisa menetukan harga pokok makanan. Sehingga berlomba menjadi penguasa. Sehingga salah pilih kuasa,” lanjutnya.

Verdi menambahkan, bahwa dalam film yang menggambarkan Indonesia belasan tahun ke depan, akan lebih dikendalikan oleh berkembangnya tekhnologi.

Sebab, Verdi mengatakan kalau spesial force ini akan menghadapi musuh-musuh yang memang berbeda, seperti tentara setengah robot, pembunuh bayaran yang memang tiba-tiba bisa menghilang, dan lain sebagainya.

“Karena memang film ini kebanyakan menggunakan CGI. Sehingga, ada beberapa adegan yang para pemainnya menggunakan green screen. Ya hanya melakukan gerakan tetapi nantinya setelah melalui proses editing, akan melawan musuh-musuh tersebut,” ucap Verdi.(Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id