fbpx Press "Enter" to skip to content

Dua Lipa Menangi Piala Grammy Awards

Mari berbagi

JoSS, LOS ANGELES – Penyanyi asal Inggris, Dua Lipa memenangi Grammy Awards. Dua menjerit girang ketika namanya diumumkan sebagai pemenang kategori Best Dance Recording untuk “Electricity” dalam pra-siaran Grammy Awards 2019, pada 10 Februari.

Kemenangan itu menandai trofi Grammy Awards pertamanya. Namun, Dua Lipa tidak dapat menerima kehormatan itu secara langsung karena dia sedang bersiap-siap untuk naik panggung Grammy yang digelar di Staples Center, Los Angeles, AS.

Meski begitu, dia memberi penggemar video reaksinya di Twitter. Dalam video singkat teman-teman dan keluarganya ikut bersorak saat dia berteriak setelah mendengar pengumuman kemenangannya.

Satu hal yang menarik, Dua Lipa mengenakan jubah mandi putih. Penyanyi berusia 23 tahun itu mengaku menangis oleh pencapaian besar tersebut.

“Aku tidak percaya aku menangis sebelum berada di karpet merah. Mataku yang merah padam akan cocok dengan warna karpet itu pastinya,” candanya di Twitter seperti dirilis Kompas.com.

Dua Lipa berbagi penghargaan itu dengan Silk City, Diplo, dan Mark Ronson. Musisi wanita asal Inggris ini, disebut-sebut sebagai calon pop star masa depan. Karir cemerlangnya saat ini tak terlepas dari usahanya sejak usia 15 tahun.

Baca juga: Agustina Serahkan Tiga Ribu Bibit Jeruk Ke Petani Karanganyar

Tapi siapa sangka, Dua pernah mengalami masa lalu yang membuatnya putus asa dengan dunia musiknya. Lahir di London, Inggris pada tanggal 22 Agustus 1995. Dua adalah anak penyanyi rock Dukagjin Lipa. Tidak diragukan lagi, Dua memiliki darah seni dari sang ayah.

Selain bakat yang menurun dari ayahnya, Dua memang ingin berkecimpung di bidang musik. Saat usianya masih 15 tahun, Dua memberanikan diri mengejar cita-citanya menjadi penyanyi.

Hidup di London bersama seorang temannya dan bekerja sebagai pelayan restoran dan club. Pekerjaannya di malam hari itu justru menjadi inspirasi buat menciptakan lirik lagu pertamanya.

Tahun 2012 mengunggah lagu perdananya di SoundCloud. Tidak sampai situ saja, tahun 2016 Dua dikontrak dengan label Warner Bros Records untuk merilis album pertamanya. Saat Dua masih SD, seorang guru meremehkannya. Guru tersebut mengatakan kalau Dua tak bisa bernyanyi.

Suaranya tidak dapat mencapai nada tinggi, sehingga tidak bisa masuk dalam anggota paduan suara. Tentu saja anggapan guru tersebut salah besar. Tapi berkat ungkapan guru tersebut, membuat Dua termotivasi. Dua memutuskan untuk masuk sekolah teater untuk meningkatkan kepercayaan dirinya. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id