fbpx Press "Enter" to skip to content

Biar Tak Membosankan Soal Debat Pilpres Jangan Normatif

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA ‚Äď Tim panelis debat kedua capres tengah menyusun materi Debat Pilpres Putaran ke 2 yang rencananya akan diselenggarakan pada 17 Februari mendatang. Agar tidak membosankan, panelis berupaya membuat pertanyaan yang tidak normative.

Anggota panelis Joni Hermana mengatakan bahwa pertanyaan unik tersebut diharapkan bisa memberi gambaran kepada publik secara menyeluruh atas gagasan peserta debat. Hal ini dimaksudkan agar acara tersebut tidak monoton seperti sebelumnya.

‚ÄúMasyarakat [mengetahui] sejauh mana kemampuan dan konsep yang ingin mereka kembangkan secara baik. Jadi intinya sebetulnya seperti itu,‚ÄĚ katanya Jumat (8/2).

Debat kedua dengan tema energi, pangan, infrastruktur, sumber daya alam, dan lingkungan hidup. Debat ini khusus untuk calon presiden yaitu Joko Widodo dan Prabowo Subianto.

Ada beberapa konsep yang dipastikan berbeda dari debat sebelumnya di antaranya tidak ada kisi-kisi bagi peserta debat dan modelnya tarung bebas, tidak ada penonton tepat di depan panggung, dan peran moderator sedikit lebih leluasa dalam membawa acara.

Baca juga: Tommy Tjokro dan Anisha Dasuki Moderator Debat Pilpres 2019 Putaran Ke-2

Tarung bebas yang diusung oleh tim Prabowo-Sandi karena mereka nilai debat perdana terasa monoton. Format ini diharap bisa menjadikan debat lebih seru.

Seperti diketahui dalam dua hari terakhir, Komisi Pemilihan Umum (KPU) menggelar rapat bersama panelis untuk membahas debat capres 2019 putaran kedua. Rapat tersebut juga diikuti lembaga swadaya masyarakat (LSM) untuk memberi masukan terkait materi debat kedua.

“Yang dibahas tema kita untuk debat kedua infrastruktur, energi, pangan, SDA, dan lingkungan hidup. Akan mendatangkan teman-teman NGO, orang-orang yang selama ini bergelut di bidang itu untuk memberi masukan kepada panelis,” kata Ketua KPU Arief Budiman.

Setelah mendapat masukan-masukan dari LSM, tim panelis akan merapatkan secara tertutup untuk memilih pertanyaan debat kedua. Selanjutnya, moderator akan bertemu dengan panelis untuk mendalami pertanyaan.

“Kalau sudah selesai, nanti akan minta moderator ketemu panelis supaya moderator (tahu) apa sih yang dimaksud panelis ini. Maunya gimana, nanti di debat selanjutnya peran moderator mengeksplorasi,” kata Arief.

Rapat tersebut digelar di Hotel Sari Pan Pacific, Jakarta. Rapat itu dihadiri para panelis debat kedua dan moderator debat Tommy Tjokro dan Anisha Dasuki.

Mereka yang jadi panelis debat capres kedua ialah Rektor ITS Prof Ir Joni Hermana MSc ES PhD, Rektor IPB Dr Arif Satria, Direktur Eksekutif Walhi Nur Hidayati, ahli pertambangan ITB Prof Dr Ir Irwandy Arif, MSc, pakar energi Ahmad Agustiawan ST MSc, PhD, pakar lingkungan Undip Sudharto P Hadi, Sekretaris Jenderal Konsorsium Pengembangan Agraria Dewi Kartika, dan pakar hukum lingkungan Unair Dr Suparto Wijoyo, SH, MHum. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id