fbpx Press "Enter" to skip to content

Australia Bagian Utara Banjir, Bagian Selatan Kekeringan Dengan Suhu Capai 49 DC

Mari berbagi

JoSS, AUSTRALIA ‚Äď Banjir timur laut Australia, yang terjadi satu kali dalam satu abad, melanda wilayah utara Australia, Minggu (3/2). Sementara itu kekeringan dan suhu terpanas dialami wilayah Australia bagian selatan yang mencapai 49,5 derajat Celcius pada 24 Januari lalu.

Banjir dengan peringatan tornado beberapa hari ke depan itu juga memaksa ribuan orang meninggalkan rumah penduduk di Townsville, Queensland.

Mengutip AFP, Minggu (3/2), Bruce Gunn, Manager Meteorologi wilayah setempat bilang banjir juga telah memutus aliran listrik. Cuaca yang lebih parah dapat memicu tornado, dan merendam 20 ribu unit rumah penduduk.

Perdana Menteri Queensland Annastacia Palaszczuk, mengatakan banjir ini terjadi hanya sekali dalam satu abad terakhir. “Ini (banjir) pada dasarnya bukan hanya satu dalam 20 tahun, tapi dalam 100 tahun,” ujarnya.

Biro Meteorologi menyebut palung monsun bergerak lambat di atas tanah Queensland. Akibatnya, beberapa daerah akan menerima hujan lebih dari setahun sebelum kondisi ini mereda.

Ahli Meteorologi Adam Blazak mengungkapkan hujan deras akan mengguyur hingga Kamis, 6 Februari malam. Artinya, banjir akan membutuhkan waktu lebih lama untuk surut.

Wilayah Queensland menerima rata-rata 2.000 milimiter hujan setiap tahun. Kota Ingham, utara Townsville, disebut menerima 506 mm huan dalam 24 jam terakhir antara Sabtu-Minggu.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini. Volume airnya luar biasa. Lantai bawah hilang, lemari es dan freezer mengambang. Lima atau enam anak tangga lagi juga hilang,” kata salah satu penduduk Townsville, Chris Brookehouse.

Sementara itu, Suhu di Australia pada Januari mencapai rekor tertinggi, menyusul gelombang panas dan kemarau yang terus berlangsung. Kondisi itu turut memicu kebakaran hutan dan kematian ikan secara massal.

Pakar iklim senior Badan Meteorologi Australia, Andrew Watkins mengatakan Badan Meteorologi Australia menyatakan suhu rata-rata di seluruh Australia lebih dari 30 derajat Celcius untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Suhu terpanas dialami wilayah Australia bagian selatan yang mencapai 49,5 derajat Celcius pada 24 Januari lalu.

Baca juga: Suhu Udara Siang Hari Semakin Panas, Ini Penyebabnya

“Kami melihat kondisi gelombang panas mempengaruhi sebagian besar negara selama sebulan dengan durasi musim panas dan suhu harian yang memecahkan rekor,” katanya.

Watkins mengatakan penyebab utama suhu panas yang ekstrem adalah tekanan tinggi yang terus-menerus terjadi di Laut Tasman, selatan Australia. Akibat udara yang lebih dingin akan berembus ke negara itu terhalang.

Selain itu, Watkins juga tak menampik dampak pemanasan global ikut memicu cuaca ekstrem yang tidak biasa ini.

Dia menuturkan perubahan iklim telah menyebabkan temperatur Australia meningkat satu derajat Celcius dalam seratus tahun terakhir.

Dikutip AFP, Watkins menuturkan hampir seluruh negara bagian Australia saat ini memiliki curah hujan di bawah rata-rata. Hal itu, katanya, memperburuk musim kemarau yang bahkan sudah berkepanjangan di beberapa wilayah timur negara tersebut.

Otoritas berwenang memaparkan cuaca ekstrem ini telah menyebabkan kematian lebih dari satu juta ikan di Sungai Murray Darling. Sungai itu mengalir di lima negara bagian di timur Australia.

Sementara itu, gelombang panas juga memicu kebakaran hutan di tenggara hingga ke timur laut Australia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id