fbpx

8 Lahan Hambat Pembangunan Kampung Bahari Tambaklorok

Kampung Bahari Tambaklorok
Proses pembangunan akses jalan masuk Kampung Bahari Tambaklorok terus dikebut agar dapat rampung keseluruhan pada Maret mendatang. | Foto: gus/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pembangunan Kampung Bahari Tambaklorok dipastikan akan molor seiring dengan belum rampungnya pembebasan enam lahan milik warga. Adapun dua sisanya, saat ini masih proses pembayaran.

Menurut Site Manager Pelaksana Proyek Kampung Bahari Tambaklorok Peter Sidabutar, pihaknya masih optimis jika proyek ini akan rampung Maret mendatang. Sebenarnya, pihaknya menginginkan pembebasan lahan segera selesai sehingga pembangunan dapat terus berjalan.

“Kami juga inginnya pembangunan cepat selesai. Kalau molor kami yang akan rugi,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Sabtu (16/2).

Dijelaskan, enam pemilik lahan yang belum menyepakati proses pembyaran, masih dalam proses hokum. Ia berharap proses ini cepat rampung sehingga pelaksana juga dapat lebih cepat menyelesaikan tanggungjawabnya.

Di sisi lain, pihaknya juga telah menambah putaran balik (u-turn) yang dinilai terlalu jauh oleh warga. Awalnya konsep putaran balik ada tiga, di ujung depan, tengah di stasioning (sta) 450, dan di ujung belakang.

“Lantaran dinilai terlalu jauh, kami sudah mengubah konsep dengan menambah satu U-turn yakni di sta 225 tepatnya di depan masjid yang berada di Tambaklorok. Biasanya keramaian di depan masjid. Jadi, kami buat di situ. Nanti ada empat putaran balik yaitu di ujung depan, ujung belakang, dan dua di tengah,” jelasnya.

Dia yakin dengan empat putaran tersebut, jarak putaran balik yang satu dengan yang lain tidak terlalu jauh. Dia menambahkan, konsep jalan dibuat poros kanan dan kiri masing-masing selebar lima meter.

Baca juga: Terkendala Pembebasan Lahan, SPAM Semarang Barat Terancam Mandek

Adapun median jalan selebar delapan meter. Median jalan tersebut akan digunakan sebagai tempat pejalan kaki dan shelter untuk berjualan.

“Median jalan kami fasilitasi dengan kios dan los. Selain itu, juga ada front gate, ada grand plaza, dan back gate di Kampung Bahari,” bebernya.

Sebelumnya, sejumlah warga RW 12 Tambaklorok meminta pembangunan jalan di Kampung Bahari Tambaklorok dipertimbangkan kembali. Pasalnya, jarak satu U-turn atau putar balik dengan U-turn yang lainnya dinilai sangat jauh.

Ketua RT 08 RW 12 Agus Salim mengatakan, warga Tambaklorok meminta pihak proyek membangunkan U-turn untuk setiap RW. Hal ini guna mempermudah akses warga jika dalam keadaan darurat.

“Contoh saja kalau membawa orang sakit harus mutar kejauhan. Kan kasihan,” ujarnya.

Dia menambahkan, terdapat empat RW di sepanjang jalan Kampung Bahari. Empat RW tersebut yaitu RW 12, 13, 14, dan 15. Pihaknya berharap ada putaran balik di setiap RW.

Selain meminta ada putaran balik setiap RW, warga juga meminta pembangunan segera rampung. Pasalnya, pembangunan yang tak kunjung selesai menyebabkan mobilisasi warga terganggu.

“Untuk keluar masuk motor dan mobil susah. Mobil-mobil akhirnya berhenti di luar dan mencari tempat parkir sendiri,” kata Mashadi, Ketua RT 6 RW 12 Tambaklorok.

Labih lanjut, dia mengatakan para warga khawatir jika memarkirkan kendaraannya di sembarang tempat. Sebab, saat ini sedang marak terjadi pembakaran kendaraan. (gus/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *