fbpx

Tim SSB R2 Solo Raih Mimpi Bertandang ke Tiongkok Juli Mendatang

SSB
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Tim sepak bola U-15 dari Sekolah Sepak Bola (SSB) R2 Kota Solo akhirnya mempu mewujudkan mimpinya bertandang ke Tiongkok pada Juli mendatang usai menjadi juara di ajang Dreams Come True road to Tiongkok U-14 di Lembang Bandung (27/1).

Di partai puncak, R2 sukses menang atas  ISA Jakarta dengan skor 2-0. Kemenangan atas ISA juga melegakan, sebab di kejuaraan di Stadion benteng Tangerang beberapa waktu lalu, R2 gagal juara. Yang kala itu tim yang mengalahkannya adalah ISA dengans kor tipis 0-1.

Pelatih R2, Christian Very mengatakan sangat bangga dan senang akhirnya anak-anak asuhannya dapat meraih kemenangan dan mewujudkan mimpi mereka yang sempat tertunda beberapa waktu lalu.

”Senang bisa balas dendam dengan mereka. Hasil ini benar-benar sesuai target kami,” katanya seperti dikutip dari Radar Solo, Selasa (29/1).

Dia menjelaskan kejuaraan di Tiongkok sendiri rencananya akan digelar pada Juli mendatang, dengan kemenangan yang di raih, R2 akan mewakili Timnas U-15 Indonesia dalam pertandingan yang diselenggarakan di Tiongkok.

Baca jugaPesan Piala Dunia Bagi Suporter Sepak Bola Tanah Air

”Kami senang sekali, hasil ini membuat R2 akan mewakili Timnas U-15 Indonesia di Tiongkok. Pesertanya se-Asia, dan kami menargetkan bisa meraih hasil memuaskan untuk bisa membanggakan Indonesia pastinya,” ucapnya.

Lebih lanjut Christian menjelaskan mengikuti kejuaraan di luar negeri, ternyata bukan kali ini saja dilakukan oleh R2, sebelumnya tim ini sempat mengikuti Kuala Lumpur Cup di Malaysia September 2018.

Kala itu, lanjutnya  R2 berhasil menjadi juara tiga karena kalah dari tuan rumah Malaysia, lewat babak adu penalti di babak semifinal.

Dia menjelaskan, dalam menghadapi pertandingan di luar negeri, kendala utama bukan pada factor mental pemain, tetapi lebih kepada kendala di lapangan seperti kondisi lapangan yang menggunakan rumput sintetis, yang tidak biasa dilakukan oleh pemain di Indonesia.

”Main di luar negeri, sejatinya kendala utama kita bukan di faktor mental bertanding ataupun skill. Kendala utama malah dari lapangan, sebab biasanya di luar negeri mainnya itu di lapangan sintetis. Dan kita tidak pernah main di lapangan seperti ini, kalau tidak biasa, biasanya kepeleset terus,” tuturnya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *