fbpx Press "Enter" to skip to content

Swasta Minta Dilibatkan dalam Pengadaan Bus Trans Java

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kalangan pengusaha bus meminta pemerintah melibatkan pihak swasta dalam pengadaan Bus Trans Java yang digadang-gadang menjadi angkutan publik resmi di Tol Trans Jawa.

Pengurus Pusat Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia (IPOMI) Anthony Steven Hambali menjelaskan, rencana Kementerian Perhubungan dalam mewujudkan transportasi publik di Tol Trans Jawa memiliki tujuan yang positif.

Namun, lanjutnya jika implementasinya justru hanya menggandeng badan usaha milik negara (BUMN) yakni Jasa Marga dan Damri, hal itu dinilai akan sangat merugikan pengusaha angkutan swasta.

“Sebenarnya apa yang diutarakan Menhub memiliki tujuan yang positif, namun sayang Menhub tidak menitikberatkan untuk menggandeng para pengusaha busa swasta, tapi justru membuat transportasi umum versi BUMN,” tuturnya, seperti dikutip dari Kompas.com.

Baca jugaPengusaha Pengiriman Logistik: Tarif Tol Trans Jawa Kemahalan

Menurut dia, harusnya kementerian berkoordinasi dengan swasta yang selama ini sudah mendukung segala kebijakan yang ditetapkan.

“Bila wacana itu jadi, tidak mungkin bagi kami yang swasta itu bersaing dengan BUMN, ibaratnya seperti bapak yang mengambil alih mainan anaknya,” ucap Anthony.

Dia mengakui, rencana Bus Trans Jawa BUMN tersebut membuat para pengusaha bus antarkota antarprovinsi (AKAP) meradang. Pasalnya, bila hal tersebut dilakukan bisa memengaruhi bisnis dan usahan yang selama ini telah dirintis para pengusaha bus AKAP.

“Sebenarnya ini baru gagasan, tapi sudah sangat berdampak, apalagi nanti bila hal tersebut dilakukan. Harusnya kementerian lebih memperhatikan kami. Selama ini kami sudah mati-matian mengikuti regulasi, tiba-tiba tol ini jadi (Trans-Jawa) langsung mereka berencana membuat transportasi sendiri, lantas bagaimana dengan kami,” ucap Anthony yang juga pemilik PO Sumber Alam.

Lebih lanjut Anthony menjelaskan, keberadaan tol Trans-Jawa menjadi sebuah titik cerah bagi pengusaha bus.

Keberadaan tol yang menyambung dari Merak hingga Pasuruan ini membuat beberapa pengusaha kembali bergairah dan menyusun langkah bisnis baru ke depan.

Apalagi, selama ini bus AKAP cukup terpuruk karena kalah bersaing dengan moda transportasi lain, seperti kereta api, dan maraknya maskapai penerbangan murah.

Apalagi, adanya wacana transportasi versi BUMN justru membuat para pengusaha pupus, dan merasa dipojokkan kembali. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id