fbpx Press "Enter" to skip to content

Spot Cantik Taman Bunga Ragil Kuning Boyolali

Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI – Kecamatan Simo, Kabupaten Boyolali punya tempat wisata baru yang dinamai Taman Bunga Ragil Kuning. Taman ini diresmikan pada akhir tahun 2018 lalu. Taman bunga yang cantik dan seru ini cocok jika ingin berburu swafoto.

Taman Bunga Ragil Kuning di Kecamatan Simo merupakan wahana objek wisata baru yang menyajikan keindahan panorama warna-warni bunga alami. Pemandangan alam dan kesegaran udara khas pedesaan menjadi daya pikat objek baru ini.

Taman bunga di Dukuh Ponco Widodo, Desa Blagung, tak jauh dari kantor Kecamatan Simo itu secara seremonial diresmikan oleh perangkat muspika setempat dan disaksikan oleh pemilik lahan serta warga sekitar.

Seperti dirlis Suaramerdeka.com, Camat Simo Sumarno mengatakan, taman bunga ini menjadi salah satu andalan pariwisata di daerahnya.

Sumarno mengimbuhkan, taman bunga ini adalah milik perorangan Mualim dan dikelola untuk umum. Bunga celiosia yang tengah ngetren menjadi ikon taman ini. Bunga celosia atau disebut bunga jengger ayam ini masih satu family Amaranthaceae atau bayam-bayaman.

Baca juga: Taman 1.000 Lampu Cepu, Ramai Siang-Malam

Bunga celosia mempunyai aneka ragam nama. Di Jawa disebut bunga Jengger Ayam, Jawer Kotok (Sunda), Bayam Biludu (Sumatera). Taman Ragil Kuning juga ada fasilitas kincir angin mirip di Belanda.

Bagi warga yang hendak berkunjung ke objek wisata ini hanya dipungut tiket masuk sebesar Rp 3.000. “Di sana pengunjung bisa menikmati pemandangan alam. Segarnya suhu pedesaan yang asri serta berfoto ria,” imbuhnya.

Sumarno menandaskan, Taman Bunga Ragil Kuning ini melengkapi objek wisata alam Kali Cemara, yakni sungai asri yang sudah dibuka untuk umum sejak Mei 2017. Selain itu, ada Taman Alam Surapanta yang menawarkan, pemandangan sungai di Dukuh Pantaran, Desa Talabroto.

Objek lain, Water Boom Restu Wijaya di barat Pom Bensin Simo atau berada di sebelah selatan perempatan Tugu Pelajar Tegalrayung. Berikutnya, Lembah Gunung Madu (LGM) didirikan oleh pihak swasta dengan memanfaatkan potensi bukit di sekitar gua gunung madu. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id