fbpx Press "Enter" to skip to content

Ruas Tol Pasuruan-Probolinggo Beroperasi Penuh Februari 2019

Selasa, 8 Januari 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – PT Waskita Toll Road (WTR) menyatakan ruas jalan tol Pasuruan-Probolinggo (Paspro) sepanjang 31,3 kilometer (km) dipastikan siap beroperasi pada Februari mendatang.

Direktur Utama PT Waskita Toll Road Herwidiakto mengatakan saat ini pihaknya hanya tinggal menunggu proses sertifikasi. Meski belum mendapatkan penjadwalan dari Presiden RI, pihaknya tetap optimis Februari bisa mulai beroperasi.

“Kira-kira Februari operasi, uji coba sudah, fungsional juga sudah kita lakukan. Siang hari kita buka dan malam di tutup, ya mudahan-mudah bisa optimal operasi penuh di bulan depan,” ujarnya abelum lama ini, seperti dikutip dari Kontan.com.

Seperti diketahui, ruas jalan tol Pasuruan-Probolinggo (Paspro) telah diujicoba bersamaan libur Natal dan Tahun Baru, mulai 21 Desember hingga 1 Januari 2019. Ruas jalan tol ini tersambung dengan jalan Tol Gempol-Grati, Pasuruan.

Tol Paspro memiliki panjang 31,3 km yang terbagi dalam 3 seksi. Seksi I meliputi Grati – Tongas sepanjang 13,5 km. Seksi II meliputi Tongas – Sumberasih sepanjang 6,9 km. Dan seksi III meliputi Sumberasih – Leces sepanjang 10,9 km.

Baca jugaWaskita Jual 5 Ruas Tol, 3 Di Antaranya Berada di Trans Jawa

“Saat ini exit tol yang masih belum bisa dilewati kendaraan besar, ada di Tongas. Karena masih ada penyelesaian, pengerjaan jembatan di sekitarnya,”katanya.

Operasional fungsional ruas jalan tol Paspro dibuka mulai pukul 07.00-17 WIB. Jalan tol yang berakhir di Kecamatan Leces, Kabupaten Probolinggo jika memungkinkan akan difungsikan dua arah.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Jalan Tol Paspro, Agus Minarno, menyatakan, jalan tol sepanjang 31,3 KM secara umum sudah selesai pembangunan konstruksi. Jalan tol yang dibangun sesuai target perencanaan waktu selama dua tahun ini, sudah siap beroperasi.

“Sebelum dioperasionalkan secara resmi, akan dilakukan uji fungsi kelayakan dan uji layak operasi. Semuanya sudah siap,” kata Agus Minarno.

Sementara itu, Project Manager Jalan Tol Paspro, Sutriman, menambahkan meski konstruksi jalan tol sudah memenuhi syarat, lanjutnya, pihaknya mengimbau agar pengguna jalan melaju dalam kecepatan sedang 40 KM/jam. Karena pada beberapa titik masih terdapat pengerjaan finishing proyek.

Dijelaskannya, tujuan fungsional Tol Paspro sebagai uji coba kelayakan jalan tol, saat dilintasi kendaraan, serta tahapan pengenalan terhadap masyarakat. Selain itu, guna mendukung arus liburan utamanya yang hendak menuju arah timur seperti Situbondo dan Jember.

“Fungsional ini adalah tahapan percobaan, untuk kendaraan yang ingin lewat jalan tol dan juga pengenalan,” terangnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id