COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Persijap Jepara gandeng perusahaan Apparel asal Malaysia

jepara
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JEPARA – Tim Persijap Jepara, Jawa Tengah, dipastikan berganti “apparel” (pakaian) untuk kompetisi musim depan, menyusul adanya kesepakatan kerja sama dengan perusahaan Apparel asal Malaysia, Kakijersi.

Presiden Klub Persijap Esti Puji Lestari  mengatakan Persijap sudah mengadakan pembicaraan dengan Harfat Rusman selaku pemilik dan direktur manajernya sejak musim lalu.

Dia menambahkan perusahaan Apparel Malaysia itu juga ingin berkembang lebih bersama Persijap setelah melihat pertandingan melawan PSIS di Piala Indonesia 2018.

“Musim kompetisi lalu, Persijap Jepara memang memakai ‘Apparel’ asal Malaysia, namun bukan Kakijersi, melainkan Al Ikhsan. Sedangkan yang terbaru kami menggandeng Kakijersi,” katanya, belum lama ini.

Esti menambahkan apparel yang berdiri sejak tahun 2014 itu akan memasok kebutuhan Persijap selama semusim. Diantaranya, memenuhi kebutuhan jersey untuk latihan, laga kandang dan tandang.

Baca jugaKapal Jepara – Karimunjawa Hentikan Pelayaran, Wisatawan Tertahan

Untuk warna kaus tim, hingga kini belum diputuskan, termasuk untuk latihan, laga kandang serta tandang.

Seperti dikutip dari Antara, Tim Persijap Jepara sendiri sejam musim lalu, serius mengelola bisnis pembuatan cenderamata khas dari tim berjuluk Laskar Kalinyamat sebagai salah satu upaya menggali sumber pendanaan bagi klub.

Salah satunya, produk “jersey” karena banyak suporter yang menginginkan kaos olahraga tim Persijap yang original.

Selain menyediakan “jersey”, Persijap Store juga akan menyediakan aneka cenderamata menarik yang bisa dijadikan koleksi para suporter Persijap maupun masyarakat umum.

Di antaranya, topi, botol minuman, syal, kartu e-tol, usb flashdisk, scarf, polo dan maskot serta beberapa cindermata menarik lainnya yang layak dijadikan koleksi.

Untuk menghidupkan kembali Persijap Store, manajemen juga menyiapkan tim kreatif agar produk yang dijual nantinya benar-benar menarik minat suporter maupun masyarakat untuk membelinya. Hingga kini, Persijap Jepara belum menentukan pelatih yang bakal menukangi tim Persijap Jepara.

Penunjukkan pelatih asing dimungkinkan akan dipertimbangkan secara matang menyusul permasalahan kartu izin tinggal sementara/terbatas (kitas) menjadi kendala pelatih untuk mendampingi pemain, seperti yang terjadi ketika Persijap musim lalu dilatih juru taktik asal Jerman, Patrick Sofian Ghigani terpaksa sering absen mendampingi pemain karena mengurus Kitas. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*