COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Perjalanan Kereta Api di Pantura Kembali Normal

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Langkah sigap jajaran KAI Daop 4 Semarang mengatasi dampak cuaca ekstrem di jalur kereta api di pantai utara (Pantura) Jawa Tengah membuahkan hasil. Perjalanan kereta yang sempat terhambat di jalur lintas Pekalongan – Semarang, tepatnya di ruas rel di kawasan Kabupaten Batang, akhirnya kembali normal.

“Minggu (27/1) sore sekitar pukul 16.00 WIB, jalur kereta lintas Pekalongan – Semarang sudah normal. Dua jalur (doble track) sudah bisa dilalui,” tutur Manajer Humas PT KAI Daop 4 Semarang Krisbiyantoro kepada JoSS.co.id, Senin (28/1).

Kereta pertama yang melintas di jalur rel terdampak hujan deras adalah kereta barang tujuan Jakarta. Meski begitu, kecepatan kereta di jalur rel yang terimbas banjir, longsoran maupun kikisan air, masih dibatasi.

Ruas rel Stasiun Kuripan – Stasiun Plabuhan sepanjang 100 meter hanya bisa dilalui kereta dengan kecepatan maksimal 20 Km/jam.

Sementara di ruas rel Stasiun Batang – Stasiun Ujungnegoro sepanjang 200 meter maksimal dilalui dengan kecepatan 40 Km/jam.

“Kecepatan rendah tersebut tidak mempengaruhi waktu tempuh secara keseluruhan dari perjalanan kereta. Sebab hanya pendek, sepanjang 100 meter dan 200 meter. Di luar titik yang terdampak, kecepatan normal,” beber dia.

Baca jugaPT KAI Daop IV Semarang Rugi Ratusan Juta Akibat Banjir

Dalam kesempatan tersebut, Krisbiyanto menyampaikan rencana pengalihan rute kereta dengan memutar melintasi Tegal, Purwokerto, Jogya, Solo, Kedungjati, Brumbung, Semarang dan sebaliknya urung dilakukan. Sebab hambatan yang ada mampu tertangani dengan cepat seiring membaiknya kondisi cuaca.

“Kenyataannya tidak jadi dialihkan karena perkembangan alam membaik. Dan kami sanggup secepatnya menormalkan jalur,” ujarnya.

Diketahui, pada Minggu (27/1), banjir terjadi di antara Stasiun Batang – Stasiun Ujungnegoro, kisaran Km 76 +1/8. Dan longsor di Km 54 + 3/4 di antara Stasiun Kuripan – Stasiun Plabuhan.

Derasnya air juga membuat kikisan atau gogosan material batu kricak di landasan rel. Gogosan tersebut terjadi di jalur hilir Batang – Ujungnegoro, tepatnya di Km 76+2/4, sepanjang sekitar 4 meter.

Dengan kondisi tersebut, KAI Daop 4 Semarang akhirnya menutup jalur rel yang terimbas alam untuk proses perbaikan dan hanya memfungsikan satu jalur kereta.

Sebanyak 11 perjalanan kereta dari arah barat (Jakarta) maupun dari timur (Surabaya) mengalami keterlambatan lantaran menunggu giliran melintas.

Dari Jakarta, KA 48 (Sembrani) dan KA132 (parcel) terlambat 217 menit, berhenti di Stasiun Batang. Kemudian Kp 11844 (peti kemas) berhenti di Stasiun Pekalongan, terlambat 308 menit. KA 150 (Menoreh) berhenti Stasiun Pekalongan, terlambat 175 menit. KA 4 (AB Angrek) berhenti Stasiun Pekalongan, terlambat 186 menit, KA 74 (Harina) posisi di Stasiun Tegal, terlambat 128 menit.

Dari Surabaya, Ka 131 (parcel) berhenti di Stasiun Kuripan, terlambat 153 menit. Ka 177 (Kertajaya) di Stasiun Weleri terlambat 151 menit, Ka 171 (Matarmaja) di Stasiun Kalibodri terlambat 120 menit.

Juga kp/12393 yang tengah kirim rangkaian berhenti di Stasiun Kalibodri, terlambat 138 menit. Serta ka 141 (Majapahit) berhenti di Stasiun Semarang Tawang, terlambat 70 menit. (Joy/lna) 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*