COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Pemprov Siapkan Rp 205 Miliar untuk Insentif 170 Ribu Guru Madin

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng) menyiapkan Rp 205 miliar untuk insentif 170.949 guru madrasah diniyah (madin), ustaz TPQ dan pengasuh pondok pesantren (ponpes) di Jateng. Insentif tersebut diambilkan dari dana hibah 2019.

Demikian dikatakan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo dalam dialog interaktif Mas Ganjar Menyapa (MGM) dengan tema Insentif untuk Guru Madrasah Diniyah di Puri Gedeh, Semarang.

“Akan kita berikan insentif itu. Ada 170.949 guru madin, TPQ dan pengasuh pondok pesantren yang terverifikasi Kemenag (Kementerian Agama),” tutur dia Selasa (2/1).

Ganjar menjelaskan pemberian dana itu sebagai bentuk dukungan Pemprov Jateng atas kondisi guru madrasah agar semakin bermutu dan profesional dalam mendidik generasi ke depan. Sehingga kualitas dan pemahaman agama para santri dan pelajar madrasah bisa semakin baik.

“Kami ingin generasi penerus kita nantinya menjadi manusia baik, mempunyai pemahaman baik tentang kehidupan. Bantuan ini juga karena para guru yang mengajarkan keagamaan belum semua ter-cover Kemenag,” bebernya.

Pola pencairan dana insentif, lanjut Ganjar, sama seperti dana hibah lainnya. Karena di bawah naungan Kemenag maka melalui Kanwil Kemenag Provinsi Jateng. Para penerima akan menerima dana itu melalui rekening dan alamat yang sudah didata sebelumnya.

Wakil Gubernur Taj Yasin menambahkan para guru madin, TPQ dan pengasuh pondok pesantren dapat secara maksimal membantu penguatan paham Islam sebagai agama rahmatan lil ‘alamin.

Baca jugaDilelang Ulang Pemprov Jateng Bentuk Tim Percepatan Tol Semarang-Demak

“Semoga, dengan bantuan ini bermanfaat dan tidak ada keluh kesah lagi dari para guru maupun ustaz. Pondok pesantren, madrasah di Jateng ini penyumbang pendidikan keagamaan terbesar ketiga di Indonesia sejak sebelum kemerdekaan,” katanya.

Gus Yasin, sapaan akrab Taj Yasin, menyatakan para kiai di zaman dahulu berinisiatif membangun negara dengan agama.

Karena itu, para penerus dan santri harus dikembalikan pemahaman keagamaannya agar tidak berubah haluan yang memunculkan stigma radikalisme

“Di Rembang, Batang, Tegal, Batang, Pekalongan, Kudus, Kebumen bantuan seperti itu sudah dilakukan melalui pemerintah setempat. Ketika sudah berikan bantuan, kita ajak kerjasama untuk menanggulangi paham radikal,” tegasnya.

Di akhir acara, Ganjar berpesan kepada para guru madin, TPQ dan pengasuh pondok pesantren untuk selalu memberikan pengajaran yang baik.

Demikian juga dengan para santri dan siswa untuk mengormati guru. Sehingga terwujud rasa saling peduli dan memahami. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*