fbpx Press "Enter" to skip to content

Pemenang Tender Proyek Tol Semarang-Demak Diumumkan Februari

Kamis, 10 Januari 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) bakal mengumumkan pemenang lelang jalan tol Semarang – Demak pada Februari 2019. Sebanyak empat peserta bertarung untuk memperebutkan proyek senilai Rp15,3 triliun itu.

Berdasarkan keterangan resmi Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melansir pembangunan jalan tol sepanjang 27 kilometer (km) itu akan dipadukan dengan pembangunan tanggul laut, mulai dari Kaligawe (Semarang) hingga Kali Sayung (Demak).

Tanggul laut diperlukan untuk mengatasi banjir rob dan penurunan muka tanah atau land subsidence yang terus terjadi di pesisir pantai dua wilayah yairu Semarang dan Demak.

BPJT mencatat empat peserta dinyatakan lulus prakualifikasi dan menyampaikan dokumen lelang sejak November 2018. Keempat peserta itu yakni konsorsium Jasa Marga – Waskita Toll Road – Adhi Karya – Brantas Abipraya, konsorsium PT PP – Wijaya Karya – Misi Mulia Metrical, China Harbour Indonesia, dan Sinohydro Corporation Limited.

“Pembangunan jalan tol dengan nilai investasi Rp15,3 triliun ini ditargetkan akan berlangsung selama 2 tahun. Pembangunan dimulai pada  2019 dan ditargetkan beroperasi keseluruhannya pada 2021,” tulis BPJT, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Sementara itu, Direktur Jenderal (Dirjen) Bina Marga Kementerian PUPR Sugiyartanto sebelumnya mengatakan pihaknya membuka dua lelang konstruksi dalam pembangunan jalan tol Semarang – Demak.

Kedua lelang itu terdiri dari lelang konstruksi porsi pemerintah yang mendapat Viability Gap Fund (VGF) dan porsi Badan Usaha Jalan Tol (BUJT).

Sebagaimana diketahui, pemerintah berencana memberikan bantuan kelayakan dalam bentuk VGF senilai Rp3,5 triliun. Dukungan kelayakan ini setara 8 km atau 29,6% dari total panjang jalan tol.

Baca juga: Jalan Tol Solo-Jogja-Kulonprogo Ditargetkan Beroperasi Bertahap Hingga 2021

Secara umum, dukungan kelayakan diberikan untuk meningkatkan kelayakan finansial proyek sehingga biaya konstruksi bisa turun dan tingkat pengembalian modal terkerek.

Sebelumnya, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyatakan komitmennya untuk membantu percepatan penetapan lokasi (Penlok) jalan tol Semarang-Demak. Jalan tol sekaligus tanggul raksasa direncanakan dibangun 2019.

“Kita tunggu aja tahapannya, kalau masuk diteken. Pokoknya itu (Penlok) bertahap, dari titik ke titik, jadi tiap masuk saya teken,” kata Ganjar, di Semarang, belum lama ini.

Ganjar menuturkan, jalan tol yang menghubungkan dua daerah itu sendiri didesain berada di pinggiran pantai karena difungsikan juga sebagai tanggul laut raksasa. Dengan jalan tol itu, banjir dan rob di wilayah Kaligawe diharapkan bisa terselesaikan.

Menurut dia pembangunan jalur itu sangat penting untuk mendukung perekonomian di Jawa Tengah, untuk itu, pihaknya akan mengawal dan membantu secara berkala. Salah satunya dengan mempercepat penetapan lokasi jalan tol.

“Saya bantu terus menerus. Saya minggu-minggu ini tanda tangan banyak sekali, tapi memang Penlok banyak untuk jalan tol,” tambahnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id