fbpx Press "Enter" to skip to content

Pak Cuk, Pencetus Rumah Beasiswa Rongsok Peduli Anak Indonesia

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Bagi sebagian orang, barang-barang rosok tidak memiliki nilai ekonomi. Namun beda halnya dengan Achmad Chusaeni (46) Guru Pendidikan Agama Islam (PAI) di SMK Lembaga Pendidikan Indonesia (LPI) Semarang.

Dengan kesungguhannya, barang-barang rosok ini diolah menjadi beasiswa yang mampu membiayai sekolah beberapa anak. Barang-barang rongsok yang dikumpulkannya kemudian dijual kepada sejumlah pengepul di Kota Semarang dimana hasilnya untuk membiayai sekolah mereka.

”Bermula saat awal mengajar di SMK Setiabudi Semarang, 12 tahun silam. Pada waktu itu, ada setidaknya enam siswa putus sekolah di tengah pembelajarannya. Saat saya mengunjungi rumah mereka, ternyata rata-rata berasal dari keluarga berekonomi rendah. Kemudian terpikir untuk mencarikan biaya bagi mereka agar tetap dapat bersekolah. Rongsok menjadi sangat bernilai, ketika diolah dengan benar,” terangnya kepadaĀ JoSS.co.iddi Semarang, Minggu (13/1).

Menurutnya, saat ini omzet penjualan rosok sudah mencapai Rp1 juta per bulan. Pasalnya, area pengumpulan barang tak berguna ini semakin meluas.

Awalnya, barang rosok hanya dikumpulkan dari beberapa rumah saja. Namun seiring dengan keberhasilan programnya, pengumpulan meluas hingga ke tujuh sekolah, seperti SMP Setiabudhi, SMK Triatma Jaya, SMP Islam Cahaya Insani, SMPIT Tamma, SMP Islamic Centre, SMK LPI, dan SMP Islam Siti Sulchan.

ā€œAlhasil beberapa siswa miskin yang semula sempat hendak berhenti sekolah kembali berangkat sekolah selama mereka memiliki niat belajar tinggi, kami akan bantu biayanya,ā€ tukasnya.

Baca juga:Ā Mempelajari Budaya Indonesia, 27 Mahasiswa Mesir dapat Beasiswa RI

Melalui Rumah Beasiswa Rongsok Peduli Anak Indonesia, Pak Cuk panggilan akrabnya mengumpulkan dan mengelola rosokan. Dan hasilnya sangat mencengangkan karena siswa yang ditanggung pembiayaannya tidak hanya berasal dari satu sekolah saja.

Diakui, di awal pengumpulan ia hanya mendapatkan uang sebesar Rp25 ribu dari hasil tersebut. Sementara itu, ide mengumpulkan dan mencari tambahan uang dari barang rongsok, didasarkan pengalamannya selama enam tahun sebagai pengepul rongsok.

”Ini karena jumlah relawan pengumpul rongsok dan lokasinya bertambah. Rongsok itu diolah dan dikumpulkan di, yang ada di salah satu ruangan sekolah ini. Hasil dari rongsok dibagi untuk biaya makan dan operasional relawan. Sisanya untuk biaya operasional sekolah, seperti uang sekolah, uang tabungan, uang praktikum, uang OSIS dan koperasi,” terang dia.

Untuk meningkatkan penghasilan dari rongsok, papar dia, masih belum bisa lantaran terkendala Sumber Daya Manusia (SDM). Mulai dari tempat menampung rongsok dan armada pengangkutnya.

”Setidaknya ada lima anak yang telah dibantu melalui pengumpulan barang rongsok, Januari ini. Selama ini, siswa yang dibiayai diseleksi terlebih dulu. Mereka harus memiliki niat tinggi menuntut ilmu, beribadah menurut keyakinan masing-masing, serta tidak diizinkan berpacaran selama mendapatkan beasiswa. Syarat ini sebagai bentuk penghormatan bagi relawan pengumpul rongsok,” ungkap dia. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id