COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Merapi Semburkan Lava Pijar, Warga Stabelan Ronda

Lava pijar
Gunung Merapi | Foto: twitter @BPPTKG
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BOYOLALI – Gunung Merapi yang terletak di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan DI. Yogyakarta menyemburkan lava pijar pada Jumat (4/1) malam. Meski abunya tidak sampai ke Dukuh Stabelan, namun hal ini sudah membuat warga Dukuh Stabelan, Desa Tlogolele, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, bersiaga dengan menggelar ronda hingga tadi pagi.

“Dukuh Stabelan yang memiliki jarak sekitar 3,5 kilometer dari puncak Merapi berkabut, namun bersih dari abu vulkanik,” kata Kepala Dukuh Stabelan, Desa Tlogolele, Maryanto, Sabtu (5/1) seperti dirilis Antara.

Menurut Maryanto, Merapi yang mengeluarkan lava pijar dari puncak itu mengarah ke hulu Kali Gendol pada Jumat (4/1) sekitar pukul 21.00 WIB itu, justru tidak terdengar dari Stabelan Boyolali.

Namun, warga Stabelan tetap waspada dengan melakukan ronda malam hingga Sabtu pagi ini.
Warga Stabelan dengan jumlah penduduk sekitar 369 jiwa tetap berakivitas seperti biasa bertani sayuran ke ladang masing-masing.

“Kondisi puncak Merapi dilihat dari Stabelan justru tidak kelihatan. Saya bersama warga lain berjaga hingga waktu subuh,” kata Maryanto.
Meskipun warga tetap beraktivitas di ladang, mereka diminta tetap waspada sehingga  jika terjadi erupsi sewaktu-waktu, langsung berkumpul di titik kumpul untuk dievakuasi ke tempat pengungsian yang sudah disiapkan Desa Tlogolele.

Pemerintah melalui  para sukarelawan penanganan bencana alam erupsi juga telah menyiapkan tempat pengungsian seperti beralatan dapur umum.

“Namun, kondisi puncak Merapi saat ini, berawan dan status masih waspada level 2. Informasi itu dari BPPTKG melalui pemerintah daerah setempat,” katanya.

Baca juga: Aktivitas Pendakian Merapi Tidak Direkomendasikan

Namun wilayah Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, tidak terdampak hujan abu menyusul terjadinya guguran lava pijar Gunung Merapi.

Petugas Pemantau Gunung Merapi Pos Babadan Kabupaten Magelang, Yulianto di Magelang,  mengatakan memang telah terjadi guguran lava pijar beberapa kali pada Jumat malam sekitar pukul 21.00 WIB.

Ia mengatakan jarak luncuran sejauh 1.200 meter ke arah tenggara atau ke hulu Kali Gendol. “Menurut informasi beberapa desa di Kecamatan Kemalang seperti Desa Tegalmulyo dan Tlogowatu serta di daerah Kemusuk Boyolali terjadi hujan abu tipis akibat luncuran lava pijar tersebut,” katanya.

Ia menyampaikan dampak guguran lava pijar tersebut tidak mengakibatkan hujan abu di wilayah Kabupaten Magelang.

Ia menuturkan jarak luncuran lava pijar semalam lebih jauh dari sebelumnya paling jauh 1 kilometer.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Magelang Edy Susanto menyampaikan guguran lava menimbulkan luncuran lava pijar di bagian atas dan tidak mengakibatkan hujan abu di wilayah Kabupaten Magelang. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*