fbpx

Lenggak-lenggok Burung Blekok di Semarang Fashion Trend Show

show
Satu karya kebaya neo medieval karya desainer muda Semarang, Yulius Mujiyanto meramaikan Semarang Fashion Trend Show, Selasa (29/1) malam. Tampilan khas Burung Blekok yang jadi identitas Semarang disematkan di busana tersebut | Foto: istimewa/joss.co.id/Joy
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Semarang Fashion Trend Show menjadi ajang unjuk gigi desainer muda Kota Semarang. Mereka tampil percaya diri dengan mengangkat ciri khas Semarang di busana kreasinya.

Adalah Yunuis Mujiyanto, desainer muda Kota Atlas yang identik dengan kreasi kebaya. Mengusung kebaya dengan konsep neo medieval, karyanya mampu menarik perhatian penikmat fashion yang hadir di Gedung Galeri Industri Kreatif Kota Lama, Semarang.

“Saya tampilkan kebaya dengan konsep kekinian. Saya usung kebaya dengan neo medieval. Jadi hal yang sudah lama kita kemas lagi ke hal yang baru sehingga terlihat modern,” beber Yunius usai gelaran Semarang Fashion Trend Show, Selasa (29/1) malam.

Ada enam outfit karya Yunius yang malam itu diperagakan model diatas catwalk. Satu kreasi kebaya tidak ditampilkan namun dipajang di instalasi Semarang Fashion Trend Show, di pintu masuk Gedung Galeri Industri Kreatif Kota Lama.

Menarik memang jika mencermati karya-karya busana desainer asli Mangkang ini. Bukan saja karena keberaniannya bermain di busana yang lekat dengan ciri emak-emak itu, Yunius ternyata juga mampu mempadupadakan tren tempoe doeloe dengan semangat kekinian lewat tampilan khas Semarang.

Burung Blekok, burung yang banyak ditemukan di kawasan Srondol, Kecamatan Banyumanik menjadi inspirasi Yunius. Bulu putih identitas Blekok disematkan di antara cutting simple kebaya modernnya. Juga motif batik khas kebaya, terukir dalam balutan warna putih. Dan korsase Bunga menjadi pemanis di kebaya-kebaya bertema Sliramu tersebut.

Baca juga: Tunggu Financial Close Konstruksi SPAM Semarang Barat Dibangun Setelah Mei

Alhasil, Burung Blekok benar-benar tervisualisasi di median jalan para model. Blekok yang menari, melenggak-lenggok dan mengepakkan sayap di tengah nuansa artistik Gedung Galeri Industri Kreatif Kota Lama.

“Harapannya Semarang mampu menjadi kota fashion. Apalagi Semarang punya Kota Lama. Tentunya even seperti ini perlu diadakan rutin, dukungan dari pemerintah sangat memberi support bagi kami para desainer-desainer Semarang,” harapnya.

Semarang Fashion Tren Show menjadi bagian dari perhelatan Januari Board Meeting 2019 selama dua hari, 29 dan 30 Januari di Semarang. Sebanyak 13 perancang busana dari berbagai kota di Indonesia meramaikan even tahunan yang digagas Indonesian Fashion Chamber (IFC) itu.

Selain Yunius ada pula nama Agied Diera, Irmasari Joedawinda, Novita DP, Noor Umar, Erika Ardianto dan Emmy Thee. Juga Amelia Dianty, Raegitazoro, Dissa Indriyana, alfatir Muhammad, Rania Badubah serta Oelivia Susanto.

Ketua Badan Pengelola Kawasan Kota Lama (BP2KL) Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu menyatakan kiprah IFC dapat menunjang kemajuan dan perkembangan Kota Semarang sebagai kota pariwisata.

Terlebih, pada tahun 2019 ini, Pemkot Semarang lebih fokus pada pembangunan dan kemajuan di bidang pariwisata. “Kota Semarang bisa lebih  berkembang dengan adanya even-even fashion dan peragaan busana seperti di Jakarta Fashion Weeks,” tukas perempuan yang akrab disapa Mbak Ita ini. (Joy/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *