fbpx Press "Enter" to skip to content

Kidung Asmaradhana Pameling Dalam 5 Beksan Ciptaan Paku Alam X

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Sri Paduka Paku Alam X secara khusus menciptakan lima beksan atau tarian untuk ditampilkan dalam Dhaup Ageng (pernikahan agung) putra sulungnya B.P.H. Kusumo Bimantoro dengan dr. Maya Lakshita Noorya.

KRT Radyowisroyo, Ketua Bidang Perlengkapan dan Umum Dhaup Ageng 2019 mengatakan Bedhaya Kembang Mas adalah beksan baru yang khusus diciptakan oleh KGPAA Paku Alam X beserta abdi dalem.

Dia menuturkan, dalam tarian berdurasi 19 menit yang dibawakan oleh enam abdi dalem Langen Praja putri itu diselapkan kidung Asmaradana Pameling, yang berisi tentang wejangan untuk bekal mengarungi bahtera rumah tangga Sang Putra Mahkota.

“Bedhaya Kembang mas ini diciptakan khusus untuk Dhaup Ageng oleh Sri Paduka Paku Alam X,” ujarnya di kompleks Pura Pakualaman, belum lama ini, seperti dikutip dari Gudegnet.

Bedhaya atau tarian ini diciptakan dalam waktu kurang lebih tiga bulan. Bercerita tentang pertemuan dua mempelai hingga ke pelaminan, bedhaya ini juga merupakan representasi pertemuan sepasang insan yang berjanji untuk bersatu dalam ikatan perkawinan.

Tak hanya tarian, seluruh komposisi karawitan dan lirik juga diciptakan orisinil dan baru untuk Dhaup Ageng B.P.H. Kusumo Bimantoro, S.T. dengan dr. Maya Lakshita Noorya.

Sedikit penggalan liriknya adalah sebagai berikut, “Ywan sira nambut akrami, tansah muhung kang Kawasa. Murih Bagya Sedayane”. Potongan lirik tersebut dapat diartikan ‘Jika engkau menikah, memohonlah kepada Tuhan agar selalu selamat’.

Baca juga: Mencicipi Jenang Pasar Lempuyangan Favorit Keluarga Kraton

Selain Bedhaya Kembang Mas, tarian lain yang akan dipertontonkan adalah Beksan Wilaya Kusumajana, Beksan Puri Melati, Golek Prabudenta, dan Beksan Lawung Alit. Dua beksan terakhir akan ditampilkan di hari ke dua, tanggal 6 Januari 2019.

Beksan Wilaya Kusumajana diciptakan pada masa pemerintahan SDKGPAA Paku Alam IX (1999-2015) yang diambil dari naskah Sestradisuhul yang berarti rasa yang tinggi sebagai sarana yang nyata untuk mawas diri terhadap segala sesuatu agar tercapai makna kehidupan yang sebaik-baiknya. Tarian ini diperagakan oleh tujuh orang pria.

Beksan Puri Melati juga merupakan yasan dalem (ciptaan) KGPAA Paku Alam X. Beksan ini merepresentasikan keceriaan para putri menyambut tamu yang berkunjung ke istana Pakualaman. Tarian ini dibawakan oleh delapan penari putri.

Beksan Lawung Alit diciptakan oleh HB I, dan merupakan bagian dari tradisi Lawung Ageng. Ditarikan oleh delapan penari pria, tarian ini ditarikan dalam gaya madya, atau gaya tari yang halus tapi gagah. Awal mulanya, tarian ini adalah siasat yang dilakukan HB I untuk mengecoh Belanda sebagai latihan militer.

Golek Prabudenta juga merupakan yasan dalem PA X. Ditarikan oleh delapan penari putri, beksan yang diiringi oleh gendhing puspadenta ini melambangkan keceriaan, dan mengajak tamu untuk bergembira.

Seperti diketahui, Dhaup Ageng Pura Pakualaman 2019 akan dilangsungkan pada 5-6 Januari 2019 mendatang di bangsal utama Puro Pakualam Sewatama. Prosesi sendiri sudah berjalan semenjak 24 Desember 2018 (lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id